Perguruan Silat Terbaik Di Indonesia

Padahal, pada awalnya pencak silat merupakan kebanggaan yang menyatu dengan kehidupan dan kegiatan pesantren. Alamat : Made, Kec. Sambikerep, Kota SBY, Jawa Timur 60219 untuk informasi bisa melalui akun facebook Pagar Nusa. Terima kasih sudah membaca "Daftar Perguruan Pencak Silat di Indonesia dari Yang Tertua," semoga bermanfaat.Aliran dan perguruan di Indonesia. Silat Cimande, aliran pencak silat yang gerakannya banyak diadopsi oleh berbagai perguruan silat di Indonesia.; PPS PANDAWA atau singkatan dari Perguruan Pencak Silat PANDAWA (singkatan bahasa Sunda: Pamili Anu Nungtut Di Alajar Walagri Ati).Pusatnya adalah kota Tasikmalaya, Jawa Barat, Indonesia.Universitas Negeri Malang, disingkat UM, merupakan satu dari sekian perguruan tinggi favorit di kota Malang. Kampus ini didirikan pada 18 Oktober 1954 menjadikanya sebagai salah satu kampus berbasis keguruan tertua di Indonesia. semula UM bernama Institus Pendidikan dan Keguruan (IKIP) Malang baru pada tahun 1999 statusnya berubah menjadi Universitas.www.flightlevel350.com - 10 Nama Perguruan Pencak Silat Di Indonesia Dan Sejarahnya! Pencak silat merupakan warisan budaya leluhur dan bagian tak terpisahkan dari kekuatan hidup bangsa Indonesia yang meliputi spiritual, mental, pencak silat, kesenian dan olah raga.Untuk PTS terbaik ke-9 di Indonesia adalah Universitas Muhammadiyah Malang (UMM). Ini menjadikannya PTS terbaik ke-2 di Jawa Timur setelah Unnar. Sementara untuk peringkat nasional disandingkan dengan perguruan tinggi negeri, UMM ada di posisi ke-33. Baca juga: Tanggapi Menristek Dikti, Rektor UMM: Mahasiswa Sudah Kritis. 10.

Daftar perguruan silat - Wikipedia bahasa Indonesia

Di tahun ini (2021), terdapat 577 universitas di Indonesia yang masuk dalam penilaian 4ICU. Namun, kali ini Kompas.com akan merangkum 15 perguruan tinggi terbaik di Indonesia. Dari jumlah itu, ada 3 PTS yang masuk di dalamnya. Daftar 15 kampus terbaik Indonesia. 1. Universitas Gadjah Mada. 2. Universitas Indonesia. 3. Universitas DiponegoroPencak silat merupakan pusaka leluhur dan bagian yang tidak terpisahkan dari kekuatan kehidupan bangsa Indonesia, yang di dalamnya memiliki aspek mental spiritual, beladiri, seni, dan olahraga. Pencak silat telah menjadi bagian budaya bangsa dan sebagai bagian integral dari ketahanan nasional Indonesia. Atas berkat rahmat Tuhan Yang Maha Esa dan melalui upaya-upaya yang terencana, tertata, dan berPerguruan Pencak Silat Sardula Seta Indonesia, Kota Surabaya. 1,412 likes · 2 talking about this. Perguruan pencak silat tradisional di JOMBANGBiography Pemain Basket LeBorn James 7 Pemain Skateboard Terkenal Di Dunia Daftar 5 Atlet Golf Terbaik di Dunia 5 Pemain Sepak Bola dengan Trofi Terbanyak Abad 21 5

Daftar perguruan silat - Wikipedia bahasa Indonesia

7 Universitas Berbasis Keguruan Terbaik di Indonesia 2020

Para muridnya di Yogyakarta pun kemudian menyesuaikan diri menamakan himpunan mereka sebagai silat Perisai Diri. Di sisi lain, murid-murid perguruan silat Eko Kalbu yang pernah didirikan oleh Pak Dirdjo masih berhubungan dengan beliau. Mereka tersebar di kawasan Banyumas, Purworejo dan Yogyakarta.Sementara di jurusan Soshum primadonanya adalah Ilmu Hukum, Manajemen, Komunikasi, Akuntansi, dan Psikologi. Universitas Airlangga; Perguruan tinggi UNAIR selain termasuk dalam 10 universitas terbaik di Indonesia 2020 juga merupakan kampus terbaik di Jatim.Kaltimtoday.co, Samarinda - Selain melakukan pemeringkatan untuk perguruan tinggi negeri, UniRank, lembaga direktori pemeringkatan global, juga melakukan pemeringkatan untuk perguruan tinggi swasta di Indonesia. UniRank membatasi pemeringkatan perguruan tinggi swasta hanya untuk yang telah terakreditasi, diakui pemerintah, memiliki program S1/S2, dan memberikan pembelajaran tatap muka.Ber-setting di awal abad ke 20 di Shanghai, Chen Zen (diperankan Bruce Lee) pulang dari luar negeri mendapati gurunya mati secara misterius yang diduga dibunuh oleh orang-orang dari perguruan silat Jepang pimpinan Suzuki, dimana pada masa itu Jepang melakukan invasi ke China.PERGURUAN SILAT INDONESIA - Pencak Silat seni beladiri asli Indonesia merupakan seni beladiri tangan kosong yang paling ampuh nomer di dunia. Teknik beladiri ini sejatinya ialah seni beladiri yang berasal dari Asia tenggara yang lahir dari budaya orang melayu, dan sudah menyebar luas di tanah Indonesia sejak lampau, selain itu penyebaranya sudah sampai negara-negara Asia Tenggara lain

Rangkuman Matematika Kelas 7 Semester 2 Kurikulum 2013 Animasi Berangkat Sekolah Kartu Pengawas Ujian Sekolah Rpp Matematika Sma Kurikulum 2013 Revisi 2018 Clip Art Sekolah Background Tema Sekolah Saka Guru Sketsa Guru Pesan Kesan Untuk Guru Kerangka Acuan Penjaringan Anak Sekolah Peran Sekolah Sebagai Lembaga Pendidikan

Perguruan Pencak Silat Terbesar di Indonesia

   1. PSHT (Persaudaraan Setia Hati Terate)

 Pada tahun 1903, bertempat di Kampung Tambak Gringsing, Surabaya, Ki Ngabeni Surodiwirjo membentuk persaudaraan yang anggota keluarganya disebut “Sedulur Tunggal Ketjer”, sedangkan permainan Pencak silatnya disebut “Djojo Gendilo” Tahun 1912, Ki Ngabeni Surodiwirjo berhenti bekerja karrena merasa kecewa disebabkan seringkali atasannya tidak menepati janji. Selain itu suasana mulai tidak menyenangkan karena pemeintah Hindia Belanda menaruh curiga; mengingat beliau pernah melempar seorang pelaut Belanda ke sungai dan beliau telah membentuk perkumpulan Pencak silat sebagai alat pembela diri, ditambah pula beliau adalah seorang pemberani, Pemerintah Hindia Belanda mulai kwatir, beliau akan mampu membentuk kekuatan bangsa Indonesia dan menentang mereka. Setelah keluar dari pekerjaannya, beliau pergi ke Tegal. Tahun 1914, Ki Ngabehi Surodiwirjo kembali ke Surabaya dan bekerja di Djawatan Kereta Api Kalimas, dan tahun 1915 pindah ke bengkel Kereta Api Madiun. Disini beliau mengaktifkan lagi Persaudaraan yang telah dibentuk di Surabaya, yaitu “Sedulur Tunggal Ketjer”, hanya pencak silatnya sekarang disebut “Djojo Gendilo Tjipto Muljo”. Sedangkan pada tahun 1917, nama – nama tersebut disesuaikan denngan keadaan zaman diganti menjadi nama “Perssaudaan Setia Hati” Ki Hadjar Hardjo Oetomo Salah satu murud Ki Ngabehi Surodiwirjo yang militan dan cukup tangguh, yaitu Ki Hadjar Hardjo Oetomo mempunyai pendapat perlunya suatu organisasi untuk mengatur dan menertibkan personil maupun materi pelajaran Setia Hati, untuk itu beliau meohon doa restu kepada Ki Ngabehi Surodiwirjo. Ki Ngabehi Surodiwirjo memberi doa restu atas maksud tersebut., karena menurut pendapat beliau hal – hal seperti itu adalah tugas dan kewajiban anak muridnya, sedangkan tugas beliau hanyalah “menurunkan ilmu SH”. Selain itu Ki Ngabehi Surodiwirjo berpesan kepada Ki Hadjar Hardjo Oetomo agar jangan memakai nama SH dahulu. Setelah mendapat ijin dari Ki Ngabehi Surodiwirjo, Ki Hadjar Hardjo Oetomo pada tahun 1922 mengembangkan ilmu SH dengan nama Pencak silat Club (P. S. C). Karena Ki hadjar Hardjo Oetomo adalah orang SH, dan ilmu yang diajarkan adalah ilmu SH, maka lama – kelamaan beliau merasa kurang sreg mengembangkan ilmu SH dengan memakai nama lain, bukan nama SH. Kembali beliau menghadap Ki Ngabehi Surodiwirjo menyampaikan uneg – unegnya tersebut dan sekalian mohon untuk diperkenankan memakai nama SH dalam perguruannya. Oleh Ki Ngabehi Surodiwirjo maksud beliau direstui, dengan pesan jangan memakai nama SH saja, agar ada bedanya. Maka Pencak silat Club oleh Ki Hadjar Hardjo Oetomo diganti dengan nama “SETIA HATI MUDA” (S. H. M). Peranan Ki Hadjar Hardjo Oetomo Sebagai Perintis Kemerdekaan Ki Hadjar Hardjo Oetomo mengembangkan ilmu SH di beberapa perguruan yang ada pada waktu antara lain perguruan Taman Siswo, Perguruan Boedi Oetomo dan lain – lain. Dalam mengajarkan ilmu SH beliau diantaranya adalah menamakan suatu sikap hidup, ialah “kita tidak mau menindas orang lain dan tidak mau ditindas oleh orang lain”. Walaupun pada waktu itu setiap mengadakan latihan tidak bisa berjalan lancar, karena apabila ada patroli Belanda lewat mereka segera bersembunyi; tetapi dengan dasar sikap hidup tersebut murid – murid beliau akhirnya menjadi pendekar – pendekar bangsa yang gagah berani dan menentang penjajah kolonialisme Belanda. Dibandingkan keadaan latihan masa lalu yang berbeda dengan keadaan latihan saat ini, seharusnya murid – murid SH lebih baik mutu dan segalanya dari pada murid – murid SH yang lalu. Melihat sepak terjang murid – murid Ki Hadjar Hardjo Oetomo yang dipandang cukup membahayakan, maka Belanda segera menangkap Ki Hadjar Hardjo Oetomo bersama beberapa orang muridnya, dan selanjutnya dibuang ke Digul. Pembuangan Ki Hadjar Hadjo Oetomo ke Digul berlangsung sampai dua kali, karena tidak jera – jeranya beliau mengobarkan semangat perlawanan menentang penjajah. Selain membuang Ki Hadjar hardjo Oetomo ke Digul, Pemerintah Hindia Belanda yang terkenal dengan caranya yang licik telah berusaha memolitisir SH Muda dengan menjuluki SHM bukan SH Muda, melainkan SH Merah; Merah disini maksudnya adalah Komunis. Dengan demikian pemerintah Belanda berusaha menyudutkan SH dengan harapan SH ditakuti dan dibenci oleh masyarakat dan bangsa Indonesia. Menanggapi sikap penjajah Belanda yang memolitisir nama SH Muda dengan nama SH Merah, maka Ki Hadjar Hardjo Oetomo segera merubah nama SH Muda menjadi “Persaudaan Setia Hati Terate” hingga sampai sekarang ini. Melihat jasa – jasa Ki Hadjar Hardjo Oetomo tersebut, maka pemerintah Indonesia mengakui beliau sebagai “Pahlawan Perintis Kemerdekaan” , dan memberikan uang pensiun setiap bulan sebesar Rp. 50.000,00 yang diterimakan kepada isteri beliau semasa masih hidup. Setelah meninggal dunia, beliau dimakamkan di makam “Pilangbango”, yang terlatak di sebelah Timur Kotamadya Madiun, dari Terminal Madiun menuju ke arah Timur. Beliau mempunyai 2 (dua) orang putra, yaitu seorang putri yang diperisteri oleh bapak Gunawan, dan Seorang putra yang bernama bapak “Harsono” sekarang berkediaman di jalan Pemuda no. 17 Surabaya. Ibu Hardjo Oetomo meninggal pada bulan September 1986 di tempat kediamannya, di desa Pilangbango Madiun. Rumah beliau, oleh Bapak Harsono dihibahkan kepada Persaudaraan Setia Hati Terate pada akhir tahun 1987 dengan harga Rp. 12,5 juta. Rencana Pengurus Pusat, bekas rumah kediaman pendiri Persaudaraan SH Terate tersebut akan dipugar menjadi “Museum SH Terate” agar generasi penerus bisa menyaksikan peninggalan pendahulu – pendahulu kita sejak berdiri sampai dengan perkembangannya saat ini. Akhir kata, sebelum kita menutup bacaan ini  sebagai rasa hormat dan rasa kasih kita terhadap beliau berdua,  marilah kita berdoa dalam bahasa kita masing – masing. Empat Tingkatan Ban / Sabuk Untuk Jenjang Siswa Sbb : 1. Ban  / Sabuk Tingkat Polos (Hitam) 2. Ban / Sabuk Tingkat Jambon ( Merah Muda ) 3. Ban  / Sabuk Tingkat Hijau 4. Ban / Sabuk Tingkat Putih Kecil

 

   2.IKS PI Kera Sakti

 

Perguruan IKS PI Kera Sakti yang berpusat di Madiun Jawa Timur ini merupakan perguruan beladiri beraliran kung fu untuk gerakan beladirinya tetapi untuk kerohaniannya lebih cenderung ke Banten dan ulama Jawa. Berdiri pada tanggal 15 Januari 1980 di Jl. Merpati No. 45, Kelurahan Nambangan Lor, Kecamatan Mangunharjo, Kodya Madiun oleh bapak R Totong Kiemdarto dengan gerakan beladiri kung fu aliran utara dan selatan yang dipelajarinya dari pendekar aliran kung fu China yang ada di Indonesia.

Adapun nama dari perguruan ini semula adalahIKS PI (Ikatan Keluarga Silat "Putra Indonesia) tetapi ketika perguruan mulai berkembang diberi nama tambahan "Kera Sakti" dibelakangnya. Hal ini adalah karena masyarakat maupun murid-murid perguruan ini lebih mengenal nama jurus perguruan yaitu teknik jurus keranya daripada nama asli perguruan. Untuk itu selanjutnya dalam memudahkan pencarian identitas perguruan sekaligus secara tidak langsung menambah wibawa nama perguruan maka disebutlah IKS PI Kera Sakti.

Bapak Totong Kiemdarto lahir pada tanggal 20 Oktober 1953 di Madiun. Sebagai pendiri sekaligus guru besarnya, ia mengajarkan pelajaran silat monyet dan kerohanian untuk memantapkan fisik dan iman siswa dan siswi yang selaras dengan tujuan pembangunan nasional yaitu mewujudkan manusia Indonesia seutuhnya, yang sehat lahir maupun batin dan berjiwa pancasila.

Pada mulanya perguruan ini hanya dikenal di lingkungan masyarakat desa Nambangan Lor saja tetapi pada sekitar 1983 beberapa murid angkatan I dan II mulaimengembangkan ajaran perguruan di beberapa tempat, yaitu SMAN 3 Madiun, Lanuma Iswahyudi dan Dempel. Baru kemudian menyusul berkembang ditempat lain yang tidak saja di wilayah eks Karesidenan Madiun tetapi juga diluar Madiun.

Didalam metode latihan IKS PI Kera Sakti terdapat 5 tahapan penting untuk mencapai tingkatan tertinggi,yaitu:

I. Tingkat Dasar I Sabuk Hitam II. Tingkat Dasar II Sabuk Kuning III. Warga Tingkat I Sabuk Biru

IV. Warga Tingkat II Sabuk Merah V. Warga Tingkat III Sabuk Merah Strip Emas

 

3.Perisai Diri

Pak Dirdjo (panggilan akrab RM Soebandiman Dirdjoatmodjo) lahir di Yogyakarta pada tanggal 8 Januari 1913 di lingkungan Keraton Paku Alam. Beliau adalah putra pertama dari RM Pakoe Soedirdjo, buyut dari Paku Alam II. Sejak berusia 9 tahun beliau telah dapat menguasai ilmu Pencak silat yang ada di lingkungan keraton sehingga mendapat kepercayaan untuk melatih teman-temannya di lingkungan daerah Paku Alaman. Di samping Pencak silat beliau juga belajar menari di Istana Paku Alam sehingga berteman dengan Wasi dan Bagong Kusudiardjo. Pak Dirdjo yang pada masa kecilnya dipanggil dengan nama Soebandiman atau Bandiman oleh teman-temannya ini, merasa belum puas dengan ilmu silat yang telah didapatkannya di lingkungan istana Paku Alaman itu. Karena ingin meningkatkan kemampuan ilmu silatnya, setamat HIK (Hollands Inlandsche Kweekschool) atau sekolah menengah pendidikan guru setingkat SMP, beliau meninggalkan Yogyakarta untuk merantau tanpa membawa bekal apapun dengan berjalan kaki. Tempat yang dikunjunginya pertama adalah Jombang, Jawa Timur. Di sana beliau belajar silat pada KH Hasan Basri, sedangkan pengetahuan agama dan lainnya diperoleh dari Pondok Pesantren Tebuireng. Di samping belajar, beliau juga bekerja di Pabrik Gula Peterongan untuk membiayai keperluan hidupnya. Setelah menjalani gemblengan keras dengan lancar dan dirasa cukup, beliau kembali ke barat. Sampai di Solo beliau belajar silat pada Sayid Sahab. Beliau juga belajar kanuragan pada kakeknya, Ki Jogosurasmo. Tekadnya untuk menggabungkan dan mengolah berbagai ilmu yang dipelajarinya membuat beliau tidak bosan-bosan menimba ilmu. Berpindah guru baginya berarti mempelajari hal yang baru dan menambah ilmu yang dirasakannya kurang. Beliau yakin, bila segala sesuatu dikerjakan dengan baik dan didasari niat yang baik, maka Tuhan akan menuntun untuk mencapai cita-citanya. Beliau pun mulai meramu ilmu silat sendiri. Pak Dirdjo lalu menetap di Parakan, Banyumas, dan membuka perguruan silat dengan nama Eko Kalbu, yang berarti satu hati. Di tengah kesibukan melatih, beliau bertemu dengan seorang pendekar Tionghoa yang beraliran beladiri Siauw Liem Sie (Shaolinshi), Yap Kie San namanya. Yap Kie San adalah salah seorang cucu murid Louw Djing Tie dari Hoo Tik Tjay. Menurut catatan sejarah, Louw Djing Tie merupakan seorang pendekar legendaris dalam dunia persilatan, baik di Tiongkok maupun di Indonesia, dan salah satu tokoh utama pembawa beladiri kungfu dari Tiongkok ke Indonesia. Dalam dunia persilatan, Louw Djing Tie dijuluki sebagai Si Garuda Emas dari Siauw Liem Pay. Saat ini murid-murid penerus Louw Djing Tie di Indonesia mendirikan perguruan kungfu Garuda Emas. Pak Dirdjo yang untuk menuntut suatu ilmu tidak memandang usia dan suku bangsa lalu mempelajari ilmu beladiri yang berasal dari biara Siauw Liem (Shaolin) ini dari Yap Kie San selama 14 tahun. Beliau diterima sebagai murid bukan dengan cara biasa tetapi melalui pertarungan persahabatan dengan murid Yap Kie San. Melihat bakat Pak Dirdjo, Yap Kie San tergerak hatinya untuk menerimanya sebagai murid. Setelah puas merantau, beliau kembali ke tanah kelahirannya, Yogyakarta. Ki Hajar Dewantoro (Bapak Pendidikan) yang masih Pakde-nya, meminta Pak Dirdjo mengajar silat di lingkungan Perguruan Taman Siswa di Wirogunan. Di tengah kesibukannya mengajar silat di Taman Siswa, Pak Dirdjo mendapatkan pekerjaan sebagai Magazijn Meester di Pabrik Gula Plered. Pada tahun 1947 di Yogyakarta, Pak Dirdjo diangkat menjadi Pegawai Negeri pada Departemen Pendidikan dan Kebudayaan, Seksi Pencak silat, yang dikepalai oleh Mochammad Djoemali. Berdasarkan misi yang diembannya untuk mengembangkan Pencak silat, Pak Dirdjo membuka kursus silat melalui dinas untuk umum. Beliau juga diminta untuk mengajar di Himpunan Siswa Budaya, sebuah unit kegiatan mahasiswa UGM (Universitas Gadjah Mada). Murid-muridnya adalah para mahasiswa UGM pada awal-awal berdirinya kampus tersebut. Pak Dirdjo juga membuka kursus silat di kantornya. Beberapa murid Pak Dirdjo saat itu di antaranya adalah Ir Dalmono yang saat ini berada di Rusia, Prof Dr Suyono Hadi (dosen Universitas Padjadjaran Bandung), dan Bambang Mujiono Probokusumo yang di kalangan Pencak silat dikenal dengan nama panggilan Mas Wuk. Tahun 1954 Pak Dirdjo diperbantukan ke Kantor Kebudayaan Provinsi Jawa Timur, Urusan Pencak silat. Murid-murid beliau di Yogyakarta, baik yang berlatih di UGM maupun di luar UGM, bergabung menjadi satu dalam wadah HPPSI (Himpunan Penggemar Pencak silat Indonesia) yang diketuai oleh Ir Dalmono. Tahun 1955 beliau resmi pindah dinas ke Kota Surabaya. Dengan tugas yang sama, yakni mengembangkan dan menyebarluaskan Pencak silat sebagai budaya bangsa Indonesia, Pak Dirdjo membuka kursus silat yang diadakan di Kantor Kebudayaan Provinsi Jawa Timur, Surabaya. Dengan dibantu oleh Imam Romelan, beliau mendirikan kursus silat PERISAI DIRI pada tanggal 2 Juli 1955. Para muridnya di Yogyakarta pun kemudian menyesuaikan diri menamakan himpunan mereka sebagai silat Perisai Diri. Di sisi lain, murid-murid perguruan silat Eko Kalbu yang pernah didirikan oleh Pak Dirdjo masih berhubungan dengan beliau. Mereka tersebar di kawasan Banyumas, Purworejo dan Yogyakarta. Hanya saja perguruan ini kemudian memang tidak berkembang, namun melebur dengan sendirinya ke Perisai Diri, sama seperti HPPSI di Yogyakarta. Satu guru menjadikan peleburan perguruan ini menjadi mudah. Pengalaman yang diperoleh selama merantau dan ilmu silat Siauw Liem Sie yang dikuasainya kemudian dicurahkannya dalam bentuk teknik yang sesuai dengan kebutuhan dan kemampuan anatomi tubuh manusia, tanpa ada unsur memperkosa gerak. Semuanya berjalan secara alami dan dapat dibuktikan secara ilmiah. Dengan motto "Pandai Silat Tanpa Cedera", Perisai Diri diterima oleh berbagai lapisan masyarakat untuk dipelajari sebagai ilmu beladiri. Pada tahun 1969, Dr Suparjono, SH, MSi (Ketua Dewan Pendekar periode yang lalu) menjadi staf Bidang Musyawarah PB PON VII di Surabaya. Dengan inspirasi dari AD/ART organisasi-organisasi di KONI Pusat yang sudah ada, Suparjono bersama Bambang Mujiono Probokusumo, Totok Sumantoro, Mondo Satrio dan anggota Dewan Pendekar lainnya pada tahun 1970 menyusun AD/ART Perisai Diri dan nama lengkap organisasi Perisai Diri disetujui menjadi Keluarga Silat Nasional Indonesia PERISAI DIRI yang disingkat Kelatnas Indonesia PERISAI DIRI. Dimusyawarahkan juga mengenai pakaian seragam silat Perisai Diri yang baku, yang mana sebelumnya berwarna hitam dirubah menjadi putih dengan atribut tingkatan yang berubah beberapa kali hingga terakhir seperti yang dipakai saat ini. Lambang Perisai Diri juga dibuat dari hasil usulan Suparjono, Both Sudargo dan Bambang Priyokuncoro, yang kemudian disempurnakan dan dilengkapi oleh Pak Dirdjo. Tanggal 9 Mei 1983, RM Soebandiman Dirdjoatmodjo berpulang menghadap Sang Pencipta. Tanggung jawab untuk melanjutkan teknik dan pelatihan silat Perisai Diri beralih kepada para murid-muridnya yang kini telah menyebar ke seluruh pelosok tanah air dan beberapa negara di Eropa, Amerika dan Australia. Dengan di bawah koordinasi Ir Nanang Soemindarto sebagai Ketua Umum Pengurus Pusat, saat ini Kelatnas Indonesia Perisai Diri memiliki cabang hampir di setiap provinsi di Indonesia serta memiliki komisariat di 10 negara lain. Untuk menghargai jasanya, pada tahun 1986 pemerintah Republik Indonesia menganugerahkan gelar Pendekar Purna Utama bagi RM Soebandiman Dirdjoatmodjo. 

4.Merpati Putih

 

Merpati putih (MP) merupakan warisan budaya peninggalan nenek moyang Indonesia yang pada awalnya merupakan ilmu keluarga Keraton yang diwariskan secara turun-temurun yang pada akhirnya atas wasiat Sang Guru ilmu Merpati Putih diperkenankan dan disebarluaskan dengan maksud untuk ditumbuhkembangkan agar berguna bagi negara.

Awalnya aliran ini dimiliki oleh Sampeyan Dalem Inkang Sinuhun Kanjeng Susuhunan Pangeran Prabu Mangkurat Ingkang Jumeneng Ing Kartosuro kemudian ke BPH Adiwidjojo (Grat I). Lalu setelah Grat ke tiga, R. Ay. Djojoredjoso ilmu yang diturunkan dipecah menurut spesialisasinya sendiri-sendiri, seni beladiri ini mempunyai dua saudara lainnya. yaitu bergelar Gagak Samudro dan Gagak Seto. Gagak Samudro diwariskan ilmu pengobatan, sedangkan Gagak Seto ilmu sastra. Dan untuk seni beladiri diturunkan kepada Gagak Handoko (Grat IV). Dari Gagak Handoko inilah akhirnya turun temurun ke Mas Saring lalu Mas Poeng dan Mas Budi menjadi PPS Betako Merpati Putih. Hingga kini, kedua saudara seperguruan lainnya tersebut tidak pernah diketahui keberadaan ilmunya dan masih tetap dicari hingga saat ini ditiap daerah di tanah air guna menyatukannya kembali.

Pada awalnya ilmu beladiri Pencak silat ini hanya khusus diajarkan kepada Komando Pasukan Khusus ditiap kesatuan ABRI dan Polisi serta Pasukan Pengawalan Kepresidenan (Paspampres).

Didirikan pada tanggal 2 April 1963 di Yogyakarta, mempunyai kurang lebih 85 cabang dalam negeri dan 4 cabang luar negeri dengan jumlah kolat (kelompok latihan) sebanyak 415 buah (menurut data tahun 1993 yang tersebar di seluruh Nusantara dan saat ini mempunyai anggota sebanyak kurang lebih dua setengah juta orang lulusan serta yang masih aktif sekitar 100 ribu orang dan tersebar di seluruh Indonesia

Sang Guru Merpati Putih adalah Bapak Saring Hadi Poernomo, sedangkan pendiri Perguruan dan Guru Besar sekaligus pewaris ilmu adalah Purwoto Hadi Purnomo (Mas Poeng) dan Budi Santoso Hadi Purnomo (Mas Budi) sebagai Guru Besar terakhir yaitu generasi ke sebelas (Grat XI).

Tingkatan dan Latihan

Ada dua belas tingkatan di dalam PPS Betako Merpati Putih ini. Tingkatan-tingkatan dalam PPS Betako Merpati Putih dimulai dengan:

Tingkat Dasar I, tingkatan pertama masih berstatus calon anggota, walaupun telah berseragam baju atau kaos berwarna putih, celana hitam, kerah baju merah dengan label nama diri di dada namun sabuk masih putih polos.

Tingkat Dasar II, tingkatan kedua dan seterusnya telah memakai seragam anggota tanpa nama diri dengan lambang IPSI dan lambang Merpati Putih di dada serta bersabuk merah polos.

Tingkat Balik I, sabuk merah (tanpa strip) dengan lambang Merpati Putih di salah satu ujungnya.

Tingkat Balik II, sabuk merah dengan lambang Merpati Putih dan berstrip merah di salah satu ujungnya.

Tingkat Kombinasi I, sabuk merah dengan lambang Merpati Putih dan berstrip jingga di salah satu ujungnya.

Tingkat Kombinasi II, sabuk merah dengan lambang Merpati Putih dan berstrip kuning di salah satu ujungnya.

Tingkat Khusus I (Khusus Tangan), sabuk merah dengan lambang Merpati Putih dan berstrip hijau di salah satu ujungnya.

Tingkat Khusus II (Khusus Kaki), sabuk merah dengan lambang Merpati Putih dan berstrip biru di salah satu ujungnya.

Tingkat Khusus III (Khusus Badan), sabuk merah dengan lambang Merpati Putih dan berstrip nila di salah satu ujungnya.

Tingkat Penyegaran, sabuk merah dengan lambang Merpati Putih dan berstrip ungu di salah satu ujungnya.

Tingkat Inti I, sabuk merah dengan lambang Merpati Putih dan berstrip putih di salah satu ujungnya.

Tingkat Inti II, sabuk merah dengan lambang Merpati Putih dan berstrip merah dan putih di salah satu ujungnya.

Para anggota berlatih paling tidak dua kali dalam seminggu di suatu Kelompok Latihan atau biasa disebut Kolat. Setiap kali latihan memakan waktu sekitar kurang-lebih dua jam. Pada tiap tahun, yaitu tepatnya setiap Tahun Baru 1 Suro atau 1 Muharam, seluruh anggota dari Sabang sampai Merauke diperbolehkan mengikuti dan berkumpul bersama-sama anggota lainnya di Yogyakarta, tepatnya di pantai Parang Kusumo untuk latihan bersama dari semua Tingkatan. Juga diadakan Napak Tilas di daerah Bukit Manoreh. Acara ini sudah merupakan tradisi di dalam perguruan Pencak silat ini yang berguna untuk mengetahui dan dapat bertukar pikiran antar anggota satu dengan anggota lainnya.

Ujian Kenaikan Tingkat (UKT) pada tiap tingkatan dibedakan berdasarkan wilayah. Pada tingkat Dasar I hingga Balik II dilaksanakan di Cabang (Pengcab). Pada UKT Tingkat Kombinasi I menuju Kombinasi II dilaksanakan di Daerah (Pengda). Sedangkan UKT untuk tingkat Kombinasi 2 keatas dilaksanakan di Pusat (Parangkusumo, Yogyakarta) baik anggota dalam negeri maupun luar negeri.

 

5.Tapak Suci Putra Muhammadiyah

 

Sebelum kelahiran Tapak Suci

Tahun 1872, di Banjarnegara lahir seorang putera dari KH.Syuhada, yang kemudian diberi nama Ibrahim. Ibrahim kecil memiliki karakter yang berani dan tangguh sehingga disegani oleh kawan-kawannya. Ibrahim belajar pencak dan kelak menginjak usia remaja telah menunjukkan ketangkasan Pencak silat. Setelah menjadi buronan Belanda, Ibrahim berkelana hingga sampai ke Betawi, dan selanjutnya ke Tanah Suci. Sekembalinya dari Tanah Suci, menikah dengan puteri KH.Ali. Ibrahim kemudian mendirikan Pondok Pesantren Binorong di Banjarnegara. Sepulang dari ibadah haji, Ibrahim masih menjadi buronan Belanda, sehingga kemudian berganti nama menjadi KH.Busyro Syuhada. Pondok Pesantren Binorong, berkembang pesat, di antara santri-santrinya antara lain : Achyat adik misan Ibrahim, M. Yasin adik kandung dan Soedirman, yang kelak menjadi Jenderal Besar.

Tahun 1921 dalam konferensi Pemuda Muhammadiyah di Yogyakarta, KH. Busyro bertemu pertama kali dengan dua kakak beradik ; A.Dimyati dan M.Wahib. Diawali dengan adu kaweruh antara M.Wahib dengan Achyat (kelak berganti nama menjadi H. Burhan), selanjutnya kedua kakak beradik ini mengangkat KH. Busyro sebagai Guru.

KH. Busyro Syuhada kemudian pindah dan menetap di Yogyakarta sehingga aliran Pencak silat Banjaran, yang pada awalnya dikembangkan melalui Pondok Pesantren Binorong kemudian dikembangkan di Kauman, Yogyakarta. Atas restu Pendekar Besar KH. Busyro, A. Dimyati dan M.Wahib diizinkan untuk membuka perguruan dan menerima murid. Tahun 1925 dibukalah Perguruan Pencak silat di Kauman, terkenal dengan nama Cikauman. Perguruan Cikauman, dipimpin langsung oleh Pendekar Besar M. Wahib dan Pendekar Besar A. Dimyati.

Tersebutlah M. Syamsuddin, murid Cikauman yang dinyatakan berhasil dan lulus, diizinkan untuk menerima murid dan mendirikan Perguruan Seranoman. Perguruan Seranoman melahirkan seorang Pendekar Muda M. Zahid yang mempunyai seorang murid andalan bernama Moh. Barrie Irsyad.

Pendekar Moh. Barrie Irsyad, sebagai murid angkatan ke-6 yang telah dinyatakan lulus dalam menjalani penggemblengan oleh Pendekar M. Zahid, M. Syamsuddin, M. Wahib dan A. Dimyati. Kemudian mendirikan Perguruan KASEGU. Kasegu, merupakan senjata khas yang berlafal Muhammad yang diciptakan oleh Pendekar Moh. Barrie Irsyad.

Kelahiran Tapak Suci

Atas desakan murid-murid Perguruan Kasegu kepada Pendekar Moh. Barrie Irsyad, untuk mendirikan satu perguruan yang mengabungkan perguruan yang sejalur (Cikauman, Seranoman dan Kesegu). PERGURUAN TAPAK SUCI berdiri pada tanggal 31 Juli 1963 di Kauman, Yogyakarta. Ketua Umum pertama Tapak Suci adalah H.Djarnawi Hadikusumo.

Setelah berdiri Tapak Suci menerima permintaan untuk membuka cabang di daerah-daerah. Secara otomatis TAPAK SUCI menjadi wadah silaturahmi para pendekar yang berada di lingkungan Muhammadiyah. Pada tahun 1964, ketika itu Pimpinan Pusat Muhammadiyah diketuai oleh KH.Ahmad Badawi, Tapak Suci diterima menjadi organisasi otonom Muhammadiyah. Nama perguruan menjadi Tapak Suci Putera Muhammadiyah, disingkat Tapak Suci.

Keluarga I Tapak Suci berdiri di Jawa Timur, lalu disusul di Sumatera Selatan, dan Jakarta. Kini Tapak Suci telah menyebar ke Singapura, Belanda, Jerman, Austria, dan Mesir.

Terdapat tiga kategori tingkatan:

Siswa dasar(Kuning Polos)

Siswa Satu(Kuning melati cokelat satu)

Siswa Dua (Kuning melati cokelat dua)

Siswa Tiga(Kuning melati cokelat tiga)

Siswa Empat(Kuning melati cokelat empat)

Kader dasar(Biru Polos)

Kader Muda (Biru Melati Merah Satu)

Kader Madya(Biru Melati Merah Dua)

Kader Kepala(Biru Melati Merah Tiga)

Kader Utama(Biru Melati Merah Empat)

Pendekar Muda(Hitam Melati Merah Satu)

Pendekar Madya(Hitam Melati Merah Dua)

Pendekar Kepala(Hitam Melatih Merah Tiga)

Pendekar Utama(Hitam Melati Merah Empat)

Pendekar Besar(Hitam Melati Merah Lima)

 

6.Pagar Nusa

Nama lengkap organisasi ini adalah Ikatan Pencak silat Nahdlatul Ulama’ Pagar Nusa disingkat IPSNU Pagar Nusa. Sedangkan Pagar Nusa sendiri merupakan akronim dari Pagar NU dan Bangsa. IPSNU Pagar Nusa adalah satu - satunya wadah yang sah bagi organisasi pancak silat di lingkungan Nahdlatul Ulama’ berdasarkan keputusan Muktamar. Organisasi ini berstatus lembaga milik Nahdlatul Ulama’ yang penyelenggaraan dan pertanggungjawabannya sama sebagaimana lembaga - lembaga NU lainnya. Status resmi kelembagaan inilah yang menjadikan Pagar Nusa wajib dilestarikan dan dikembangkan oleh seluruh warga NU dengan mengecualikan pencak silat atau beladiri lainnya.Segala kegiatan yang berhubungan dengan Pencak silat dan beladiri dengan segenap aspeknya dari fisik sampai mental, dari pendidikan sampai sistem pengamanan dan lain - lain merupakan bidang garapan bagi lembaga ini.

VISI DAN MISIPagar Nusa ber-Aqidah ala Ahlussunnah wal Jama’ah dengan asas organisasi Pancasila. Pagar Nusa mengusahakan : Berlakunya Ajaran Islam berhaluan Ahlussunnah wal Jama’ah di tengah-tengah kehidupan negar kesatuan Repubil Indonesia yang ber-Pancasila. Pelestarian, pembinaan, dan pengembangan Pencak silat baik seni, beladiri, mental spiritual, maupun olahraga / kesehatan khususnya di lingkungan NU maupun di lingkungan warga bangsa lain pada umumnya.

ANGGOTA Keanggotaan diatur dalam Peraturan Dasar dengan kriteria mudah yaitu warga Nahdlatul Ulama’ : Mulai kanak - kanak sampai sesepuh ( batasan usia ) Dari yang belum mengenal Pencak silat sampai yang mahir ( batasan kemampuan ) Sistem penjenjangan anggota dll, disesuaikan dengan kemampuan, usia, dan kebutuhan

Materi Pencak silat.

Materi Pencak silat Pagar Nusa Bakudi susun oleh tim yang terdiri dari dewan dan sumber lain dari berbagai aliran asli dari seluruh Indonesia seperti Cimande, Cikaret, Cikampek, Cikalong, Minang, Mandar, Mataram, dll. secara sistematis dengan metode modern. Penyusunan jurus baku, baik fisik maupun non fisik dilakukan secara bertahap, memakan waktu bertahun - tahun dan sampai kini masih dilakukan penggalian - penggalian untuk paket selanjutnya. Materi baku telah dilengkapi Buku Panduan bergambar, Kaset, dan VCD, dapat dibeli di bagian perlengkapan pusat.

FISIK BAKU Gerak Dasar Paket Kanak - kanak ( setingkat TK ) Paket I A & B ( setingkat SD ) Paket II A & B ( setingkat SMP ) Paket III A & B ( setingkat SMU ) Paket Beladiri ( setingkat perguruan tinggi ) Pencapaian jurus fisik baku menjadi tolak ukur tingkatan sebagai jenjang latihan. Warna Dasar Badge pada sabuk tingkatan menyesuaikan dengan penjenjangan tersebut. Pendalaman = Seni Festival, Lomba, dll. = Beladiri Terapan, Keamanan, dll. = Olahraga Pertandingan, Senam Massal, dll. = Kesehatan Pijat, Pernafasan, Obat, dll. = Dan Lain - Lain.

NON FISIK BAKU Ijazah Jurus Asma’ul Husna Jurus Taqorrub Pendalaman = Pengisian Badan Langsung / Instan Pengisian Bertahap Sesuai Jurus Pengisian Barang Pengobatan Non Fisik Atraksi Do’a

 

7.Satria Muda Indonesia

 

Kita sama-sama mendengar dan melihat sejarah bangsa kita berjuang untuk merdeka adalah perjuangan para Pendekar. Modal yang digunakan salah satunya adalah Ilmu Pencak silat.

Oleh sebab itu perlu kiranya kita sebagai penerus kemerdekaan untuk mengembangkan Seni Bela Diri Tradisi bangsa kita yaitu Pencak silat, terutama di sekolah. Agar kiranya Budaya Bangsa Pencak silat ini tidak pernah mati dan selalu mengibarkan semangat juang bagi peserta didik serta memiliki rasa bangga akan Sejarah perjuangan Bangsa.

Oleh sebab itu kami Perguruan Pencak silat Satria Muda Indonesia adalah salah satu unsur Organisasi yang dalam pendiriannya mempunyai maksud yang murni untuk turut serta di dalam pelestarian Pencak silat sebagai budaya bangsa serta sebagai wahana dalam menyiapkan ksatria-kastria bangsa dI Negara Republik Indonesia telah membuat sebuah program dalam bentuk latihan Pencak silat dalam program Ekstrakulikuler di sekolah.

Dasar Kegiatan

Perguruan Pencak silat Satria Muda berazaskan Pancasila dan berdasarkan UUD 1945 bersifat independent dan tidak terikat kepada salah satu Partai Politik atau Organisasi beraliran politik.

Pengertian Satria Muda adalah Pendekar yang kuat lahir dan bathin, pemberani dan Ksatria, bijaksana dan sopan santun, berbudi luhur dan kasih sayang, penuh cinta serta berbakti kepada tanah air dan Tuhan Yang Maha Esa.

 

Maksud dan Tujuan

 

Tujuan Program Ekstrakulikuler Pencak silat Satria Muda Indonesia :

Menghimpun, melestarikan dan mengembangkan aliran seni Budaya Pencak silat Tradisional Indonesia yang berada di Wilayah Nusantara Khususnya di Riau.

Menyelenggarakan pendidikan  dan pelatihan serta meningkatkan mutu dan prestasi Pencak Silat sebagai sarana menempa generasi muda untuk menjadi Pendekar Bangsa khususnya bagi Peserta maupun anak didik yang berada di sekolah-sekolah Yayasan Cendana Propinsi Riau.

Melatih dan mendidik para siswa tentang keilmuan Pencak silat, filosofi Pencak Silat, Semangat Juang Pencak silat, dan mental Pencak silat.

Mengembangkan Organisasi Perguruan yang dikelola secara lebih profesional untuk tercapainya kemandirian organisasi, meningkatkan mutu dan prestasi Pencak Silat sebagai jati diri Bangsa yang Tumbuh dan berkembang sesuai perkembangan jaman dan menjadikan Pencak silat Tuan

Dinegeri Sendiri sebagai kebanggaan Bangsa Indonesia.

Metode Latihan dan Materi Latihan Metode yang diberikan dalam pelatihan ini bermacam-macam disesuaikan dengan materi yang, beberapa metode itu dapat berupa :

Latihan Lapangan ( Peragaan/ Praktek Lapangan )

Ceramah dan Diskusi ; Untuk materi Teknik Kepelatihan Sejarah Silat, Filosofi maupun Patriotisme dan Problem Solving.

Latihan Simulasi / Sparring dan Try Out

dll.

Materi yang akan diajarkan dalam latihan adalah :

Pencak Silat Prestasi, yaitu berupa :

Pencak Silat Laga / Tanding

Pencak Silat Seni ( Tunggal/ Ganda/ Regu )

Pencak Silat Tradisi, yaitu berupa :

Pencak Silat Aliran Kumango, dan Harimau ( dari Sumatera Barat )

Pencak Silat Aliran Cikalong, dan Cimande ( dari Jawa Barat )

7 Perguruan Seni Bela Diri Pencak Silat Terbaik Versi Palasska

Perguruan Silat Terbaik Di Indonesia : perguruan, silat, terbaik, indonesia, Perguruan, Pencak, Silat, Terbaik, Versi, Palasska

5 Pencak Silat Paling Terbesar Dan Terbaik Asli Indonesia | Bola Zaman

Perguruan Silat Terbaik Di Indonesia : perguruan, silat, terbaik, indonesia, Pencak, Silat, Paling, Terbesar, Terbaik, Indonesia, Zaman

Facebook

Perguruan Silat Terbaik Di Indonesia : perguruan, silat, terbaik, indonesia, Facebook

Michele Silat Sera Italy - Posts | Facebook

Perguruan Silat Terbaik Di Indonesia : perguruan, silat, terbaik, indonesia, Michele, Silat, Italy, Posts, Facebook

Edisi 17 Issu By Wawan Setiawan - Issuu

Perguruan Silat Terbaik Di Indonesia : perguruan, silat, terbaik, indonesia, Edisi, Wawan, Setiawan, Issuu

Festival Seni PENCAK SILAT Piala Camat Kembangan Tahun 2019 | Faktapers.id

Perguruan Silat Terbaik Di Indonesia : perguruan, silat, terbaik, indonesia, Festival, PENCAK, SILAT, Piala, Camat, Kembangan, Tahun, Faktapers.id

PERTANDINGAN SATRIA BUMI PAMUNGKAS CIPAYUNG DEPOK

Perguruan Silat Terbaik Di Indonesia : perguruan, silat, terbaik, indonesia, PERTANDINGAN, SATRIA, PAMUNGKAS, CIPAYUNG, DEPOK

Tapak Suci | IPSI Jakpus

Perguruan Silat Terbaik Di Indonesia : perguruan, silat, terbaik, indonesia, Tapak, Jakpus

Untitled

Perguruan Silat Terbaik Di Indonesia : perguruan, silat, terbaik, indonesia, Untitled

Komunitas Pencak Silat Indonesia Bersatu - Publications | Facebook

Perguruan Silat Terbaik Di Indonesia : perguruan, silat, terbaik, indonesia, Komunitas, Pencak, Silat, Indonesia, Bersatu, Publications, Facebook

Padepokan Pencak Silat Cakar Siliwangi Tjimande Hilir - Posts | Facebook

Perguruan Silat Terbaik Di Indonesia : perguruan, silat, terbaik, indonesia, Padepokan, Pencak, Silat, Cakar, Siliwangi, Tjimande, Hilir, Posts, Facebook