Laporan Praktikum Maserasi

Maserasi. Maserasi istilah aslinya adalah macerare (bahasa Latin, artinya merendam) : adalah sediaan cair yang dibuat dengan cara mengekstraksi bahan nabati yaitu direndam menggunakan pelarut bukan air (pelarut nonpolar) atau setengah air, misalnya etanol encer, selama periode waktu tertentu sesuai dengan aturan dalam buku resmi kefarmasian (Farmakope Indonesia, 1995).BAB 2 TINJAUAN PUSTAKA. 2.1 Biologi Mengkudu (Morinda citrifolia L2.1.1 Klasifikasi Mengkudu (Morinda citrifolia L) atau yang disebut pace maupun noni merupakan tumbuhan asli Indonesia yang sudah dikenal lama oleh penduduk di IndonesiaSalah satu keunt ungan metode maserasi adalah cepat, terutama jika maserasi dilakukan pada suhu d idih pelarut. Meskipun demikian, metode in i tidak selalu efektif dan efisien. Wak tu rendam bahan dalam pelarut bervariasi antar a 15-30 menit tetapi kadang-kadang bisa sampai 24 jam.View LAPRAK MIKROTEKNIK MASERASI.docx from BIO 12 at Sebelas Maret University. LAPORAN RESMI PRAKTIKUM MIKROTEKNIK PREPARASI MASERASI (GOSOK TULANG) DisusunOleh: Nama : Vicensia Prema Kristivani NIM/Perbedaan antara jenis teh tersebut di karenakan perbedaan cara produksi ,,iklim local,tanah dan kondisi pengolahan ( james,1992 ).dalam praktikum kali ini akan teh hitam dan the khijau akan di bedakan berdasarkan ciri fisik dan organoleptik seperti rasa , aroma , warna dan tekstur dari masing masing teh.

PDF BAB 2 TINJAUAN PUSTAKA 2.1 Biologi Mengkudu (Morinda

maserasi menggunakan pewarna yang dihasilkan dari filtrat rimpang temulawak. Batang iler memiliki tekstur yang tidak begitu keras, sehingga mudah dijadikan untuk preparat, seperti halnya preparat maserasi. Fakta tersebut merupakan upaya yang dilakukan untuk mengkaji apakah warna yang dihasilkan dari filtrat rimpangArsip Kategori: Laporan Praktikum. Laporanini bukan sebagai acuan utama. Berkreatifitaslah dalam mengerjakannya. Maserasi Tulang Sapi. September 16, 2013 pays47 Laporan Praktikum Tinggalkan komentar. METODE MASERASI PADA TULANG SAPI DAN METODE PREPARASI TUNGAU (KLASIK DAN CEPAT)LAPORAN PRAKTIKUM. TEKNOLOGI PENGOLAHAN . REMPAH DAN BAHAN PENYEGAR. Ekstraksi Oleoresin Lengkuas (Alpinia galanga) dengan Metode Maserasi Menggunakan Pelarut Hexan 90%. Disusun untuk memenuhi salah satu tugas mata kuliah Teknologi Pengolahan Rempah-rempah dan Bahan Penyegar yang diampu oleh Puji Rahmawati STP. M.Si dan Siti Mujdalipah STP, M.Si.Praktikum maserasi pada batang yang menggunakan batang dari berbagai tanaman terlebih dahulu batang dipotongpotong sampai menjadi potongan yang berukuran kecil (± 5 mm). Hal ini untuk memudahkan dalam penglihatan di bawah mikroskop, apabila batang dipotong dengan ukuran besar ditakutkan sel batang tersebut tidak terlitah dibawah mikroskop.

PDF BAB 2 TINJAUAN PUSTAKA 2.1 Biologi Mengkudu (Morinda

Laporan Praktikum : Makalah Ekstraksi Padat cair - Laporan

LAPORAN PRAKTIKUM EKSTRAKSI MASERASI.docx. Fatimah Khurniawanty. Fatimah Khurniawanty M. Fatimah Khurniawanty. Fatimah Khurniawanty M. II.2 Tujuan PercobaanAdapun tujuan dari percobaan ini yaitu untuk mengetahui cara pembuatan preparat berdasarkan metode glycerin-xylol. II.3 Waktu dan Tempat PercobaanPercobaan ini dilakukan pada hari SeninLaporan lengkap ekstraksi 1. LABORATORIUM FARMAKOGNOSI-FITOKIMIA FAKULTAS FARMASI UNIVERSITAS HASANUDDIN LAPORAN LENGKAP PRAKTIKUM "Ekstraksi Herba Putri Malu (Mimosa pudica L.)" NAMA : ASTRIANI NIM : N111 12 338 KELOMPOK : VI (ENAM) GOLONGAN : JUMAT SIANG ASISTEN : MUHAMMAD AHSAN, S.Si. HELVI SULISTIANI MAKASSAR 2014LAPORAN PRAKTIKUM GALENIKA MASERASI Curcuma aerugenusa. oleh. kelompok 6 1. 2. 3. 4. 5. 6. Meyna Sulistyaningrum Nina Anindyawati Okky Mareta Pebri Andriyanto PratiwiRelated subjects : Komponen Kimia Laporan Kimia Organik Ekstraksi LAPORAN DAN PRAKTIKUM EKSTRAKSI PTK LAPORAN PRAKTIKUM DAN EKSTRAKSI MASERASI.doc LAPORAN PRAKTIKUM EKSTRAKSI PTK 4 MATERI KIMIA TEKNIK Ekstraksi DistilasiLaporan Praktikum Dan Fitokimia Skrining Pada pengujian golongan alkaloid, ekstrak metanol dalam 3 tabung reaksi ditambahkan dengan HCL 0,5 N, dan masing-masing ditambahkan dengan pereaksi Mayer, bauchardat, dan Dragendroff..

Laporan Aktualisasi Prajabatan Golongan 3 Pdf Laporan Pendahuluan Tumor Otak Laporan Praktikum Sel Volta Laporan Pendahuluan Dhf Pdf Cover Laporan Keuangan Word Laporan Kemajuan Pkm Kc Unsur Laporan Perubahan Modal Adalah Laporan Hasil Diskusi Laporan Keuangan Indofood Laporan Praktikum Perkecambahan Laporan Kromatografi Lapis Tipis

LAPORAN PRAKTIKUM EKSTRAKSI PTK 4

(1)LAPORAN PRAKTIKUM PTK 4 “ EKSTRAKSI “

Disusun Oleh :

Ariesta Dwi Utami (2015430005)

FAKULTAS TEKNIK

(2)

I. PRINSIP PERCOBAAN

Ektrasi berdasarkan pemisahan suatu campuran dari bahan padat maupun cair yang tidak dapat saling melarutkan dengan abnduan pelarut.

II. MAKSUD DAN TUJUAN

a. Mempelajari Operasi Ekstraksi cair – cair larutan asam benzoat dengan metode “Cross Current”

b. Menghitung jumlah stage, stage efisiensi dan persen recovery III. REAKSI -

IV. LANDASAN TEORI

Ekstraksi adalah pemisahan satu atau beberapa bahan dari suatu padatan atau cairan dengan bantuan pelarut. Ekstraksi juga merupakan proses pemisahan satu atau lebih komponen dari suatu campuran homogen menggunakan pelarut cair (solven) sebagai separating agen. Pemisahan terjadi atas dasar kemampuan larut yang berbeda dari komponen-komponen dalam campuran.

Komponen-komponen kimia yang terkandung di dalam bahan organik seperti yang terdapat di dalam tumbuh-tumbuhan sangat dibutuhkan oleh keperluan hidup manusia, baik komponen senyawa tersebut digunakan untuk keperluan industri maupun untuk bahan obat-obatan. Komponen tersebut dapat diperoleh dengan metode ekstraksi dimana ekstraksi merupakan proses pelarutan komponen kimia yang sering digunakan dalam senyawa organik untuk melarutkan senyawa tersebut dengan menggunakan suatu pelarut.

Menurut Mc Cabe (1999) dalam Muhiedin (2008), ekstraksi dapat dibedakan menjadi dua cara berdasarkan wujud bahannya yaitu:

1. Ekstraksi padat cair, digunakan untuk melarutkan zat yang dapat larut dari campurannya dengan zat padat yang tidak dapat larut.

2. Ekstraksi cair-cair, digunakan untuk memisahkan dua zat cair yang saling bercampur, dengan menggunakan pelarut dapat melarutkan salah satu zat Ekstraksi padat cair secara umum terdiri dari maserasi, refluktasi, sokhletasi, dan perkolasi. Metoda yang digunakan tergantung dengan jenis senyawa yang kita gunakan. Jika senyawa yang kita ingin sari rentan terhadap pemanasan maka metoda maserasi dan perkolasi yang kita pilih, jika tahan terhadap pemanasan maka metoda refluktasi dan sokletasi yang digunakan (Safrizal,2010).

(3)

Ekstraksi Padat-Cair

Ekstraksi adalah kegiatan penarikan kandungan kimia yang dapat larut sehingga terpisah dari bahan yang tidak larut dengan pelarut cair. Senyawa aktif yang terdapat dalam berbagai simplisia dapat digolongkan ke dalam golongan minyak atsiri, alkaloid, flavonoid, dan lain-lain. Dengan diketahuinya senyawa aktif yang dikandung simplisia akan mempermudah pemilihan pelarut dan cara ekstraksi yang tepat.

Cara dingin 1. Maserasi

Pengertian Maserasi

Maserasi istilah aslinya adalah macerare (bahasa Latin, artinya merendam). Cara ini merupakan salah satu cara ekstraksi, dimana sediaan cair yang dibuat dengan cara mengekstraksi bahan nabati yaitu direndam menggunakan pelarut bukan air (pelarut nonpolar) atau setengah air, misalnya etanol encer, selama periode waktu tertentu sesuai dengan aturan dalam buku resmi kefarmasian.

Maserasi adalah salah satu jenis metoda ekstraksi dengan sistem tanpa pemanasan atau dikenal dengan istilah ekstraksi dingin, jadi pada metoda ini pelarut dan sampel tidak mengalami pemanasan sama sekali. Sehingga maserasi merupakan teknik ekstraksi yang dapat digunakan untuk senyawa yang tidak tahan panas ataupun tahan panas (Hamdani, 2014). Maserasi merupakan cara penyarian yang sederhana. Maserasi dilakukan dengan cara merendam serbuk simplisia dalam cairan penyari.

Prinsip Maserasi

Prinsip maserasi adalah pengikatan/pelarutan zat aktif berdasarkan sifat kelarutannya dalam suatu pelarut (like dissolved like). Langkah kerjanya adalah merendam simplisia dalam suatu wadah menggunakan pelarut penyari tertentu selama beberapa hari sambil sesekali diaduk, lalu disaring dan diambil beningannya. Selama ini dikenal ada beberapa cara untuk mengekstraksi zat aktif dari suatu tanaman ataupun hewan menggunakan pelarut yang cocok. Pelarut-pelarut tersebut ada yang bersifat “bisa campur air” (contohnya air sendiri, disebut pelarut polar) ada juga pelarut yang bersifat “tidak campur air” (contohnya aseton, etil asetat, disebut pelarut non polar atau pelarut organik).

Kelebihan dan Kekurangan Metode Maserasi

Kelebihan dari ekstraksi dengan metode maserasi adalah:

a. Unit alat yang dipakai sederhana, hanya dibutuhkan bejana perendam

b. Biaya operasionalnya relatif rendah

c. Prosesnya relatif hemat penyari dan tanpa pemanasan Kelemahan dari ekstraksi dengan metode maserasi adalah:

(4)

b) Prosesnya lama, butuh waktu beberapa hari.

2. Perkolasi

Pengertian Perkolasi

Menurut Guenther dalam Irawan (2010) Perkolasi adalah cara penyarian dengan mengalirkan penyari melalui bahan yang telah dibasahi. Perkolasi adalah metoda ekstraksi cara dingin yang menggunakan pelarut mengalir yang selalu baru. Perkolasi banyak digunakan untuk ekstraksi metabolit sekunder dari bahan alam, terutama untuk senyawa yang tidak tahan panas.

Prinsip Perkolasi

Prinsip perkolasi adalah sebagai berikut: Serbuk simplisia ditempatkan dalam suatu bejana silinder, yang bagian bawahnya diberi sekat berpori. Cairan penyari dialirkan dari atas ke bawah melalui serbuk tersebut, cairan penyari akan melarutkan zat aktif sel-sel yang dilalui sampai mencapai keadaan jenuh. Gerak ke bawah disebabkan oleh kekuatan gaya beratnya sendiri dan cairan di atasnya., dikurangi dengan daya kapiler yang cenderung untuk menahan. Kekuatan yang berperan pada perkolasi antara lain: gaya berat, kekentalan, daya larut, tegangan permukaan, difusi, osmosa, adesi, daya kapiler dan daya geseran (friksi).

Cara perkolasi lebih baik dibandingkan dengan cara maserasi karena:

a. Aliran cairan penyari menyebabkan adanya pergantian larutan yang terjadi dengan larutan yang konsentrasinya lebih rendah, sehingga meningkatkan digunakan untuk menyari disebut cairan penyari atau menstrum, larutan zat aktif yang keluar dari percolator disebut sari atau perkolat, sedangkan sisa setelah dilakukanya penyarian disebuat ampas atau sisa perkolasi.

Kelebihan dan Kekurangan Perkolasi Kelebihan dari metode perkolasi adalah:

1. Tidak terjadi kejenuhan

2. Pengaliran meningkatkan difusi (dengan dialiri cairan penyari sehingga zat seperti terdorong untuk keluar dari sel)

Kekurangan dari metode perkolasi adalah 1. Cairan penyari lebih banyak

(5)

1. Refluks

Pengertian Refluks

Refluks adalah ekstraksi dengan pelarut pada temperatur titik didihnya, selama waktu tertentu dan jumlah pelarut terbatas yang relatif konstan dengan adanya pendingin balik.

Refluks adalah teknik yang melibatkan kondensasi uap dan kembali kondensat ini ke sistem dari mana ia berasal. Hal ini digunakan dalam industri dan laboratorium distilasi. Hal ini juga digunakan dalam kimia untuk memasok energi untuk reaksi-reaksi selama jangka waktu yang panjang. Campuran reaksi-reaksi cair ditempatkan dalam sebuah wadah terbuka hanya di bagian atas. Kapal ini terhubung ke kondensor Liebig, seperti bahwa setiap uap yang dilepaskan kembali ke didinginkan cair, dan jatuh kembali ke dalam bejana reaksi. Kapal kemudian dipanaskan keras untuk kursus reaksi. Alat refluks dapat dilihat pada gambar 3.

Gambar 3. Alat refluks Prinsip Metode Refluks

Prinsip kerja pada metode refluks yaitu penarikan komponen kimia yang dilakukan dengan cara sampel dimasukkan ke dalam labu alas bulat bersama-sama dengan cairan penyari lalu dipanaskan, uap-uap cairan penyari terkondensasi pada kondensor bola menjadi molekul-molekul cairan penyari yang akan turun kembali menuju labu alas bulat, akan menyari kembali sampel yang berada pada labu alas bulat, demikian seterusnya berlangsung secara berkesinambungan sampai penyarian sempurna, penggantian pelarut dilakukan sebanyak 3 kali setiap 3-4 jam. Filtrat yang diperoleh dikumpulkan dan dipekatkan.

Kelebihan dan Kekurangan Metode Refuks

Kelebihan dari metode refluks adalah digunakan untuk mengekstraksi sampel-sampel yang mempunyai tekstur kasar, dan tahan pemanasan langsung.

Kekurangan dari metode refluks adalah membutuhkan volume total pelarut yang besar,dan Sejumlah manipulasi dari operator.

Soxhletasi .

Pengertian Soxhletasi

(6)

sehingga semua komponen yang diinginkan dalam sampel terisolasi dengan sempurna. Pelarut yang digunakan ada 2 jenis, yaitu heksana (C6H14) untuk sampel kering dan metanol (CH3OH) untuk sampel basah. Jadi, pelarut yang dugunakan tergantung dari sampel alam yang digunakan. Nama lain yang digunakan sebagai pengganti sokletasi adalah pengekstrakan berulang–ulang (continous extraction) dari sampel pelarut.

Soxhletasi merupakan penyarian simplisia secara berkesinambungan, cairan penyari dipanaskan sehingga menguap, uap cairan penyari terkondensasi menjadi molekul-molekul air oleh pendingin balik dan turun menyari simplisia dalam klonsong dan selanjutnya masuk kembali ke dalam labu alas bulat setelah melewati pipa sifon.

Prinsip Kerja Soxhletasi

Bahan yang akan diekstraksi diletakkan dalam sebuah kantung ekstraksi (kertas, karton, dan sebagainya) dibagian dalam alat ekstraksi dari gelas yang bekerja kontinyu. Wadah gelas yang mengandung kantung diletakkan antara labu penyulingan dengan labu pendingin aliran balik dan dihubungkan dengan labu melalui pipa. Labu tersebut berisi bahan pelarut, yang menguap dan mencapai ke dalam pendingin aliran balik melalui pipet, berkondensasi di dalamnya, menetes ke atas bahan yang diekstraksi dan menarik keluar bahan yang diekstraksi. Larutan berkumpul di dalam wadah gelas dan setelah mencapai tinggi maksimalnya, secara otomatis dipindahkan ke dalam labu.

Dengan demikian zat yang terekstraksi terakumulasi melalui penguapan bahan pelarut murni berikutnya. Pada cara ini diperlukan bahan pelarut dalam jumlah kecil, juga simplisia selalu baru artinya suplai bahan pelarut bebas bahan aktif berlangsung secara terus-menerus (pembaharuan pendekatan konsentrasi secara kontinyu). Keburukannya adalah waktu yang dibutuhkan untuk ekstraksi cukup lama (sampai beberapa jam) sehingga kebutuhan energinya tinggi (listrik, gas). Selanjutnya, simplisia di bagian tengah alat pemanas langsung berhubungan dengan labu, dimana pelarut menguap.

Pemanasan bergantung pada lama ekstraksi, khususnya titik didih bahan pelarut yang digunakan, dapat berpengaruh negatif terhadap bahan tumbuhan yang peka suhu (glikosida, alkaloida). Demikian pula bahan terekstraksi yang terakumulasi dalam labu mengalami beban panas dalam waktu lama. Meskipun cara soxhlet sering digunakan pada laboratorium penelitian untuk pengekstraksi tumbuhan, namun peranannya dalam pembuatan sediaan tumbuhan kecil artinya.

(7)

Gambar 4. Alat Soxhletasi

SYARAT – SYARAT EKSTRAKSI PELARUT

Kelebihan dan Kekurangan Soxhletasi

Metode soxhletasi memiliki kelebihan dan kekurangan pada proses ekstraksi. Kelebihan:

a. Dapat digunakan untuk sampel dengan tekstur yang lunak dan tidak tahan terhadap pemanasan secara langsung.

b. Digunakan pelarut yang lebih sedikit c. pemanasannya dapat diatur

Kekurangan:

a) Karena pelarut didaur ulang, ekstrak yang terkumpul pada wadah di sebelah bawah terus-menerus dipanaskan sehingga dapat menyebabkan reaksi peruraian oleh panas.

b) Jumlah total senyawa-senyawa yang diekstraksi akan melampaui kelarutannya dalam pelarut tertentu sehingga dapat mengendap dalam wadah dan

membutuhkan volume pelarut yang lebih banyak untuk melarutkannya.

c) Bila dilakukan dalam skala besar, mungkin tidak cocok untuk menggunakan pelarut dengan titik didih yang terlalu tinggi

Faktor-Faktor yang Harus Diperhatikan dalam Ekstraksi

Dalam proses ekstraksi, ada beberapa hal yang harus diperhatikan antara lain:  Ukuran partikel

Ukuran partikel mempengaruhi laju ekstraksi dalam beberapa hal. Semakin kecil ukurannya, semakin besar luas permukaan antara padat dan cair; sehingga laju perpindahannya menjadi semakin besar. Dengan kata lain, jarak untuk berdifusi yang dialami oleh zat terlarut dalam padatan adalah kecil.

 Zat pelarut

(8)

tetapi setelah proses ekstraksi berakhir, konsentrasi zat terlarut akan naik dan laju ekstraksinya turun, pertama karena gradien konsentrasi akan berkurang dan kedua zat terlarutnya menjadi lebih kental.

 Temperatur

Dalam banyak hal, kelarutan zat terlarut (pada partikel yang diekstraksi) di dalam pelarut akan naik bersamaan dengan kenaikan temperatur untuk memberikan laju ekstraksi yang lebih tinggi.

 Pengadukan fluida

Pengadukan pada zat pelarut adalah penting karena akan menaikkan proses difusi, sehingga menaikkan perpindahan material dari permukaan partikel ke zat pelarut.

Pemilihan juga diperlukan tahap-tahap lainnya. pada ektraksi padat-cair misalnya, dapat dilakukan pra-pengolahan (pengecilan) bahan ekstraksi atau pengolahan lanjut dari rafinat (dengan tujuan mendapatkan kembali sisa-sisa pelarut). Pemilihan pelarut pada umumnya dipengaruhi oleh faktor-faktor berikut ini :

1. Selektivitas

Pelarut hanya boleh melarutkan ekstrak yang diinginkan, bukan komponen-komponen lain dari bahan ekstraksi. Dalam praktek, terutama pada ekstraksi bahan-bahan alami, sering juga bahan lain (misalnya lemak, resin) ikut dibebaskan bersama-sama dengan ekstrak yang diinginkan. Dalam hal itu larutan ekstrak tercemar yang diperoleh harus dibersihkan, yaitu misalnya di ekstraksi lagi dengan menggunakan pelarut kedua.

2. Kelarutan

Pelarut sedapat mungkin memiliki kemampuan melarutkan ekstrak yang besar (kebutuhan pelarut lebih sedikit).

3. Kemampuan tidak saling bercampur

Pada ekstraksi cair-cair pelarut tidak boleh (atau hanya secara terbatas) larut dalam bahan ekstraksi.

4. Kerapatan

Terutama pada ekstraksi cair-cair, sedapat mungkin terdapat perbedaaan kerapatan yaitu besar amtara pelarut dan bahan ekstraksi. Hal ini dimaksudkan agar kedua fasa dapat dengan mudah dipisahkan kembali setelah pencampuran (pemisahan dengan gaya berat). Bila beda kerapatan kecil, seringkali pemisahan harus dilakukan dengan menggunakan gaya sentrifugal (misalnya dalam ekstraktor sentrifugal).

5. Reaktifitas

(9)

6. Titik didih

Ekstrak dan pelarut biasanya harus dipisahkan dengan cara penguapan, destilasi atau rektifikasi, maka titik didih kedua bahan it tidak boleh terlalu dekat, dan keduanya tidak membentuk aseotrop. ditinjau dari segi ekonomi, akan menguntungkan jika pada proses ekstraksi titik didih pelarut tidak terlalu tinggi (seperti juga halnya dengan panas penguapan yang rendah).

7. Kriteria yang lain

Pelarut sedapat mungkin harus:  Murah

 Tersedia dalam jumlah besar

 Tidak beracun

 Tidak dapat terbakar

 Tidak eksplosif bila bercampur dengan udara

 Tidak korosif

 Tidak menyebabkan terbentuknya emulsi

 Memilliki viskositas yang rendah

 Stabil secara kimia dan termis.

Karena hampir tidak ada pelarut yang memenuhi syarat di atas, maka untuk setiap proses ekstraksi harus dicari pelarut yang paling sesuai. Beberapa pelarut yang terpenting adalah : air, asam-asam organik dan anorganik, hidrokarbon jenuh, toluen, karbon disulfit, eter, aseton, hidrokarbon yang mengandung khlor, isopropanol, etanol .

V. ALAT DAN BAHAN 1. Alat

 Corong pemisah  Buret

 Erlenmeyer  Beaker Glass  Pipet Tetes  Klem dan Statif 2. Bahan

(10)

VI. RANGKAIAN ALAT

VII. PROSEDUR

 Buat larutan NaOH 0.05 N dalam 200 ml Aquades.

 Buat Asam Oksalat 0.05 N dalam 100 ml Aquades.

 Standarisai NaOH dengan Asam oksalat 5 ml dengan penambahan indikator PP titrasi sampai terjadi perubahan warna.

 Masukkan asam benzoat 1 gram kedalam corong pemisah dan tambahkan asam benzoat 50 ml. Kocok sampai homogen.

 Pisahkan lapisan bawah, ambil 5 ml dan titrasi dengan NaOH

 Tambahkan 50 ml Aquades kedalam corong pemisah kocok kembali.

 Pisahkan bagian bawah ambil 5 ml lalu titrasi dengan NaOH.

LAPORAN PRAKTIKUM Maserasi

Laporan Praktikum Maserasi : laporan, praktikum, maserasi, LAPORAN, PRAKTIKUM, Maserasi

288324966-laporan-praktikum-Maserasi.docx

Laporan Praktikum Maserasi : laporan, praktikum, maserasi, 288324966-laporan-praktikum-Maserasi.docx

Laporan Praktikum Maserasi

Laporan Praktikum Maserasi : laporan, praktikum, maserasi, Laporan, Praktikum, Maserasi

LAPORAN MASERASI

Laporan Praktikum Maserasi : laporan, praktikum, maserasi, LAPORAN, MASERASI

Laporan Hasil Praktikum Maserasi

Laporan Praktikum Maserasi : laporan, praktikum, maserasi, Laporan, Hasil, Praktikum, Maserasi

LAPORAN MASERASI

Laporan Praktikum Maserasi : laporan, praktikum, maserasi, LAPORAN, MASERASI

LAPORAN MIKROTEKNIK MASERASI TULANG

Laporan Praktikum Maserasi : laporan, praktikum, maserasi, LAPORAN, MIKROTEKNIK, MASERASI, TULANG

LAPORAN PRAKTIKUM FARMAKOGNOSI MASERASI

Laporan Praktikum Maserasi : laporan, praktikum, maserasi, LAPORAN, PRAKTIKUM, FARMAKOGNOSI, MASERASI

LP 2 - Maserasi

Laporan Praktikum Maserasi : laporan, praktikum, maserasi, Maserasi

Laporan Lengkap Ekstraksi

Laporan Praktikum Maserasi : laporan, praktikum, maserasi, Laporan, Lengkap, Ekstraksi

Laporan Praktikum Maserasi C5

Laporan Praktikum Maserasi : laporan, praktikum, maserasi, Laporan, Praktikum, Maserasi