Proses Berdirinya Dinasti Abbasiyah

Dinasti Abbasiyah merupakan dinasti Islam yang paling berhasil dalam mengembangkan peradaban Islam. Para ahli sejarah tidak meragukan hasil kerja para pakar pada masa pemerintahan dinasti Abbasiyah dalam memajukan ilmu pengetahuan dan peradaban Islam. Kekuasaan Dinasti Bani Abbasiyah adalah melanjutkan kekuasaan Dinasti Bani Umayyah.Keruntuhan Dinasti Bani Umayyah pada tahun 750 M, menjadi tonggak awal berdirinya kekuasaan Dinasti Bani Abbasiyah. Khalifah pertama dari Dinasti ini adalah Abdullah As- Saffah bin Muhammad bin Ali Bin Abdulah bin Abbas bin Abdul Muthalib. Dinamakan Dinasti Bani Abbasiyah karena para pendiri dan khalifah dinasti ini adalah keturunan Al-Abbas ibn Abdul Muthalib, paman Nabi Muhammad saw.Proses Berdiriya Dinasti Abbasiyah Keruntuhan Dinasti Bani Umayyah pada tahun 750 M, menjadi tonggak awal berdirinya kekuasaan Dinasti Bani Abbasiyah. Khalifah pertama dari Dinasti ini adalah Abdullah As- Saffah bin Muhammad bin Ali Bin Abdulah bin Abbas bin Abdul Muthalib.Sejarah, Faktor Berdirinya dan Khalifah PadaMasa Bani Abbasiyah Proses Runtuhnya Dinasti Abbasiyah faktor internal, yaitu: 1) Lemahnya Khalifah. Sejak berakhirnya kekuasaan dinasti Saljuk atas Baghdad, khalifah Abbasiyah merdeka kembali, namun kekuasaannya hanya di daerah Baghdad saja. Sementara itu, wilayah Abbasiyah lainnya diperintahProses Berdirinya Dinasti Bani Abbasiyah Proses Berdirinya Dinasti Bani Abbasiyah - Keruntuhan Dinasti Bani Umayyah pada tahun 750 M, menjadi tonggak awal berdirinya kekuasaan Dinasti Bani Abbasiyah. Khalifah pertama dari Dinasti ini adalah Abdullah As- Saffah bin Muhammad bin Ali Bin Abdulah bin Abbas bin Abdul Muthalib.

PROSES TERBENTUKNYA DINASTI ABBASIYAH - Blogger

Munculnya dinasti-dinasti yang lahir dan ada yang melepaskan diri dari kekuasaan Baghdad pada masa khilafah Abbasiyah, di antaranya adalah: Yang berbangsa Persia: Bani Thahiriyyah di Khurasan, (205-259 H/820-872 M). Bani Shafariyah di Fars, (254-290 H/868-901 M). Bani Samaniyah di Transoxania, (261-389 H/873-998 M).Hikmah berdirinya dinasti abasiyah Kemakmuran masyarakat mencapai tingkat tertinggi. Landasan bagi perkembangan filsafat da ilmu pengetahuan dalam islam. Negara dalam keadaan makmur, kekayaan melimpah, keamanaan terjamin walaupun ada juga pemberontakan, dan luas wilayahnya mulai dari aprika utara hingga ke india. Didirikan perpustakaan yangProses Berdiriya Dinasti Abbasiyah Keruntuhan Dinasti Bani Umayyah pada tahun 750 M, menjadi tonggak awal berdirinya kekuasaan Dinasti Bani Abbasiyah. Khalifah pertama dari Dinasti ini adalah Abdullah As- Saffah bin Muhammad bin Ali Bin Abdulah bin Abbas bin Abdul Muthalib.SEJARAH SINGKAT BERDIRINYA DINASTI ABBASIYAH. Written By Perpustakaan Kita Sunday, December 16, 2018 Add Comment. Proses berdirinya Dinasti Abbasiyah dilatar belakangi runtuhnya Dinasti Umayyah dan pemikiran tentang siapa yang lebih berhak memimpin Umat Islam setelah Rasulullah SAW meninggal dan para sahabatnya.

PROSES TERBENTUKNYA DINASTI ABBASIYAH - Blogger

Proses Berdiriya Dinasti Abbasiyah - Bacaan Madani

Sejarah mencatat masa bani Abbasiyah banyak terjadi kemajuan yang Sejarah dan Kebudayaan Islam pada Periode Dinasti Apa yang anda ketahui tentang Dinasti Umayyah • Siapakah terkait dengan proses berdirinya Kekuasaan Dinasti Umayyah Asal-Usul Dinasti Tahkim adalah penyelesaian konflik dengan cara diplomasi atau perjanjian atau gencatan senjata.Sejarah Berdirinya Dinasti Abbasiyah BAB II PEMBAHASAN A. Sejarah Berdirinya Dinasti Abbasiyah Pemerintahan dinasti Abbasiyah dinisbatkan kepada Al- Abbas, paman Rasulullah, sementara Khalifah pertama dari pemerintahan ini adalah Abdullah Ash- Sahffah bin Muhammad bin Ali Bin Abdulah bin Abbas bin Abdul Muthalib.Pada tahun 132 H/750 M, oleh Abul abbas Ash- saffah,dan sekaligus sebagai khalifah pertama.Selama lima Abad dari tahun 132-656 H ( 750 M- 1258 M).Kemenangan pemikiran yang pernahtugas uas matkul spi pai2c nama : deni chandra ap klas. : pai2c nim. : 0101 1801 109 #sejarahabbasiyah #dinastiabbasiyah #sejarah #pendidikan #islamSebelum berdirinya Dinasti Abbasiyah terdapat tiga poros utama yang merupakan pusat kegiatan, anatara satu dengan yang lain memiliki kedudukan tersendiri dalam memainkan peranya untuk menegakan kekuasaan keluarga besar paman Rasulullah, Abbas bin Abdul Muthalib.Dari nama Al- Abbas paman Rasulullah inilah nama ini di sandarkan pada tiga tempat pusat kegiatan, yaitu Humaimah, Kufah,dan khurasan.Proses berdirinya Dinasti Abbasiyah dimulai dari tahap persiapan dan perencanaan yang dilakukan oleh Ali bin Abdulloh bin Abbas. Gerakan bawah tanah dan propaganda untuk mendirikan Dinasti Abbasiyah ini dimulai ketika Dinasti Umayyah berada di bawah kepemimpinan Umar bin Abdul Aziz (717-720 M).

P3k Pingsan Line Lets Get Rich Jepang Kicau Kenari Master Tujuan Melukis Ide Pokok Yaitu Memperlancar Peredaran Darah Naskah Ludruk Jawa Timur Bangun Ruang Limas Segi Empat Asking And Giving Opinion Exercise Https //puspendik.kemdikbud.go.id/hasil-un/ 2019 Pernyataan Tentang Trafo

Sejarah Berdirinya Dinasti Abbasiyah

PENDAHULUANA.    Latar Belakang MasalahSejarah tak ubahnya kacamata masa lalu yang menjadi pijakan dan langkah setiap insan di masa mendatang. Seperti yang kita ketahui setelah tumbangnya kepemimpinan masa khulafaurrasyidin maka berganti pula sistem pemerintahan Islam pada masa itu menjadi masa Dinasti, dan dalam makalah ini akan disajikan sedikit tentang masa Dinasti Abbasiyah.“... masa Dinasti Abbasiyah adalah masa keemasan Islam,  dalam masa itu berkembanglah dengan maraknya berbagai cabang ilmu pengetahuan, dan disalin pula ke dalam bahasa Arab bermacam ilmu pengetahuan dari bahasa lain...”Kemajuan kebudayaan islam pada masa Dinasti Abbasiyah sering dianggap sebagai sebuah nostalgia bagi umat Islam, yang tidak akan terwujud di zaman sekarang. Sejarah mencatat bahwa pada masa Dinasti Abbasiyah tersebut merupakan puncak keemasan atau kejayaan umat Islam.  Pada masa inilah lahir berbagai ilmu pengetahuan, agama, budaya  serta beragam penerjemahan-penerjemahan ke dalam bahasa lain. B.     Rumusan Masalah1.          Sejarah berdirinya Dinasti Abbasiyah2.          Kemajuan- kemajuan ilmu pengetahuan, teknologi, dan kesenian  serta faktor- faktor yang mempengaruhi kemajuan tersebut3.          Munculnya Dinasti-Dinasti kecil dan runtuhnya Dinasti AbbasiyahC.    Tujuan Penulisan1.          Mengetahui sejarah berdirinya Dinasti Abbasiyah2.          Mengetahui kemajuan-kemajuan ilmu pengetahuan, teknologi, dan kesenian serta mengetahui faktor- faktor yang mempengaruhi pada masa tersebut

3.          Mengetahui munculnya Dinasti-Dinasti kecil dan runtuhnya Dinasti Abbasiyah

PEMBAHASANDengan tumbangnya Dinasti Bani Dinasti umayyah maka keberadaan Dinasti  Bani Abbasiyah mendapatkan tempat penerangan dalam masa kekhalifahan Islam saat itu, dimana Dinasti Abbasiyah in sebelumnya telah menyusun dan menata kekuatan yang begitu rapi dan terencana. Dan dalam makalah ini akan diurakan sesikit menganai berdirinya masa kekhalifahan Abbasiyah, masa kejayaan dan prestasi apa saja yang pernah diraih serta apa saja penyebab runtuhnya Dinasti Abbasiyah.A.  Sejarah Berdirinya Dinasti Abbasiyah      Pada tahun 132 H diproklamasikanlah berdirinya Dinasti Abbasiyah di bawah pimpinan Dinasti Abu Abbas As-Saffah.Berdasarkan pola pemerintahan, para sejarawan biasanya membagi masa pemerintahan Bani Abbasiyah menjadi tiga periode.yaitu:1.    Periode pertama (132 H/750 M – 232 H/847 M). Kekuasaan pada periode ini berada di tangan para khalifah.2.    Periode kedua (232 H/847 M – 590 H/1194 M). Pada periode ini kekuasaan hilang dari tangan para khalifah berpindah kepada kaum Turki (232-234 H), golongan Bani Buwaih (334-447 H), dan golongan Bani Saljuq (447-590 H).3.    Periode ketiga (590 H/1194 M – 656 H/1258 M), pada periode ini kekuasaan berada kembali di tangan para khalifah, tetapi hanya di Baghdad dan kawasan-kawasan sekitarnyaPada periode pertama, pemerintahan Bani Abbasiyah mencapai masa keemasannya. Secara politis, para khalifah betul-betul tokoh yang kuat dan merupakan pusat kekuasaan politik dan agama sekaligus. Di sisi lain kemakmuran masyarakat mencapai tingkat tertinggi. Periode ini juga berhasil menyiapkan landasan bagi perkembangan filsafat dan ilmu pengetahuan dalam Islam. Namun, setelah periode ini berakhir, pemerintahan Bani Abbasiyah mulai menurun dalam bidang politik meskipun filsafat dan ilmu pengetahuan berkembang. Para khalifah Abbasiyah ada dua puluh sembilan orang, tetapi hanya sembilan orang yang populer memegang jabatan khalifah. Sedangkan yang dua puluhnya lagi berada dalam masa kemunduran. Identitas dan aktivitas para pemimpin Dinasti Abbasiyah yang terkenal adalah sebagai berikut:a.       Abu Abbas As-Saffah ( 132-136 H )b.      Abu Ja'far Al-Mansur ( 136-158 H ) c.       Abu Muhammad Al Mahdi Bin Al Mansur(158-169 H )d.      Abu Musa Al-Hadi ( 169-170 H )e.       Abu Ja’far Harun Ar-Rasyid ( 170-193 H )f.       Abu Musa Muhammad Al Amin ( 193-198 H )g.      Abu Ja’far Abdullah Al-Ma’mun ( 198-218 H )         h.   Abu Ishak Muhammad Al-Mu'tashim ( 218-227 H )h.       Abu Ja’far Harun Al-Watsiq ( 227-232 H )1.         Pemerintahan Abu Abbas As saffah        Khalifah abbasiyah yang pertama adalah Abu Abbas.Dilahirkan di hamimah pada tahun 104 H.Ibunya ialah Rabtah binti Udbaidullah al –Haritsi.Dilantik menjadi khalifah pada 3 Rabiul awal 132 H.dialah yang diberi kepercayaan kepada pamannya Abdullah dalam perang melawan Marwan II, khalifah terakhir Bani Dinasti umayyah. Hingga akhir khalifah Abbas memberi kepercayaan kepada Salih Bin Ali untuk membunuhMarwan, yang kemudian kepala marwan dikirim ke khalifah Abbas.Saffah kemudian dipindah ke Anbar, dia menggunakan sebagian besar dari masa pemerintahannya untuk memeragi pemimpin-pemimpin arab yang membantu DinastiDinasti umayyah. Dia mengusir mereka kecuali Abdurrahman yang tidak berapa lama kemudian mendirikan Dinasti Dinasti umayyah di Spayol.Saffah juga memutuskan untuk menghabisi nyawa beberapa orang pembantu bani Dinasti umayyah. Ia membunuh Abu Salama, dikenal sebagai menteri (Wadi’) dari keluarga Nabi Muhammad, seperti halnya dia membunuh Abu Hubayra, salah satu dari pemimpin bani Dinasti umayyah zaman Marwan II setelah memberi kebebasan kepadanya.Kekhalifahan Saffah bertahan selama 4 tahun sembilan bulan. Dia wafat pada tahun 136 H di Anbar, satu kota yang telah dijadikan sebagai tempat kedudukan pemerintahannya.2.         Pemerintahan Abu Ja’far Al MansurAl-Mansur dilahirkan pada tahun 101 H di kota Hamimah.Ibunya ialah bekas seorang hamba yang bernama Salamah.Mansur dianggap sebagai pendiri kedua dari Dinasti Abbasiyah. Di masa pemerintahannya Baghdad dibagun menjadi ibukota DinastiAbbasiyah dan merupakan pusat perdagangan serta kebudayaan. Hingga Baghdad dianggap sebagai kota terpenting di dunia pada saat itu yang kaya akan ilmu pengetahuan dan kesenian. Hingga beberapa dekade kemudian Dinasti Abbasiyah mencapai masa kejayaan.Tugas yang dilakukan adalah berusaha membinasakan setiap orang yang dianggap berbahaya untuk melengserkan kedudukannya.Dia juga membunuh pamannya yang ingin menentang kekuasaanya.Kegiatan luar negeri yang dilakukan adalah menaklukan wilayah Afrika Utara yang dihuni oleh bangsa Bar-Bar.Pada tahun158 H, al-Mansur berangkat untuk menunaikan fardhu haji.Tetapi ditengah perjalanan beliau diserang penyakit dengan tiba-tiba.Beliau pun wafat sebelum sampai ke kota Mekkah.Pada tangga l6 Zulhijjah.3.         Pemerintahan Abu Muhammad Al Mahdi Bin Al MansurDia menjadi khalifah selama sepuluh tahun.Semasa ia memimpin situasi pemerintahannya sudah stabil.Maka di masa ini terjadi masa peralihan dari masa pemberontakan ke masa perdamaian.Aktivitasnya membangun dan politik yang dilakukan adalah sebagai berikut.Dalam negeri:-       Membangun tempat air sepanjang jalan kota Mekah.-       Memperbaiki dan memperluas Masjid AL-HARAM.-       Melancarkan jawatan pos antara Mekkah, Madinah, dan Yaman.Luar negeri:Untuk memperluas daerahnya,Al-Mahdi menaklukkan India sehingga agama Islam dapat dikembangkan ke India.Dia juga memperluas daerah kekuasaanya ke Andalusia dan Rumania.4.          Pemerintahan Abu Musa Al HadiDia menjabat sebagai khalifah selama satu tahun. Namun beliau bisa sukses dalam masa yang sesingkat itu.Aktivitas selama menjadi khalifah, ia berusaha menumpas kaum syiah dan khawarij. Karena mereka selalu memberontak. Beliau meninggal tahun 170 H.5.          Pemerintahan Abu Ja’far Harun ArrasyidDalam masa kepemimpinannya beliau membawa nama baik bagi Dinasti Abbasiyah. Beliau bijaksana dalam memimpin, taat agama, darmawan, dan sangat menghargai para ulama.Aktivitas politik selama dia memimpin adalah sebagai berikut:Dalam negeri:§  Melancarkan transportasi daerah yang satu dengan yang lain serta memperbaiki jawatan pos.§  Mengatur organisasi pemerintahan.§  Mendirikan bendaharawan negara untuk mengatur keuangan agar tidak ada korupsi.§  Mengatur angkatan bersenjata.§  Memperindah kota.§  Mendirikan rumah sakit, rumah yatim piatu, sekolah, dan perpustakaan umum.Luar Negeri:-          Mengadakan pertukaran duta-duta dengan kerajaan lain.-          Mengabulkan permintaan Raja Karel agar umat kristen yang pergi ziarah dijamin keselamatannya.-          Menumpas pemberontakan.

-          Membangun istana dan masjid.

6.          Pemerintahan Abu Musa Muhammad Al Amin

Beliau adalah putra mahkota Khalifah Ar-Rasyid.Ia mengangkat Al-Amin menjadi Khalifah karena Al-Amin adalah putranya yang pertama.Aktivitasnya dalam pemerintahan adalah mempertahankan kedudukannya, menumpas pemberontakan, dan menstabilkan krisis politik dalam negeri.

B. Masa-masa Keemasan Dinasti AbbasiyahPada masa al-Mahdi, perekonomian mulai meningkat dengan peningkatan di sektor pertanian melalui irigasi dan peningkatan hasil pertambangan seperti perak, emas, tembaga dan besi.Popularitas Dinasti Abbasiyah mencapai puncaknya pada zaman khalifah Harun al-Rasyid dan putranya al-Makmun. Ketika mendirikan sebuah akademi pertama di lengkapi pula dengan lembaga untuk penerjemahan. Adapun kemajuan yang dapat dicapai adalah sebagai berikut:1.      Lembaga dan kegiatan ilmu pengetahuanSebelum Dinasti Abbasiyah, pusat kegiatan dunia Islam selalu bermuara pada masjid. Masjid dijadikan center of education. Pada Dinasti Abbasiyah inilah mulai adanya pengembangan keilmuan dan teknologi diarahkan ke dalam ma’had. Lembaga ini kita kenal ada dua tingkatan, yaitu :-                     Maktab/kuttab dan masjid yaitu lembaga pendidikan terendah, tempat anak-anak remaja belajar dasar-dasar bacaan, menghitung dan menulis serta anak remaja belajar dasar-dasar ilmu agama.-                     Tingkat pendalaman, para pelajar yang ingin memperdalam Islam pergi ke luar daerah atau ke masjid-masjid, bahkan ke rumah gurunya. Pada tahap berikutnya, mulailah dibuka madrasah-madrasah yang dipelopori Nizhamul Muluk yang memerintah pada tahun 456-485 H. Lembaga inilah yang kemudian berkembang pada masa Dinasti Abbasiyah.2.      Corak gerakan keilmuan                                    Gerakan keilmuan pada Dinasti Abbasiyah lebih bersifat spesifik, kajian keilmuan yang kemanfaatannya bersifat keduniaan bertumpu pada ilmu kedokteran, di samping kajian yang bersifat pada al-Qur’an dan al-Hadits, sedang astronomi, mantiq dan sastra baru dikembangkan dengan penerjemahan dari Yunani.3.       Kemajuan dalam bidang agamaPada masa Dinasti Abbasiyah, ilmu dan metode tafsir mulai berkembang, terutama dua metode, yaitu tafsir bil al-ma’tsur (interpretasi tradisional dengan mengambil interpretasi dari nabi dan para sahabat), dan tafsir bil al-ra’yi(metode rasional yang lebih banyak bertumpu kepada pendapat dan pikiran daripada hadits dan pendapat sahabat).Dalam bidang hadits, pada zamannya hanya bersifat penyempurnaan, pembukuan dari catatan dan hafalan dari para sahabat. Pada zaman ini juga mulai diklasifikasikan secara sistematis dan kronologis.Dalam bidang fiqh, pada masa ini lahir fuqaha legendaris, seperti Imam Hanifah (700-767 M), Imam Malik (713-795 M), Imam Syafi’i (767-820 M) dan Imam Ahmad ibn Hambal (780-855 M).Ilmu lughah tumbuh berkembang dengan pesat pula karena bahasa Arab yang semakin dewasa memerlukan suatu ilmu bahasa yang menyeluruh.4.      Ilmu pengetahuan sains dan teknologiKemajuan tersebut antara lain:a.    Astronomi, ilmu ini melalui karya India Sindhind, kemudian diterjemahkan Muhammad ibn Ibrahim al-Farazi (77 M). Di samping itu, masih ada ilmuwan Islam lainnya, seperti Ali ibn Isa al-Asturlabi, al-Farghani, al-Battani, Umar al-Khayyam dan al-Tusi.b.    Kedokteran, dokter pertama yang terkenal adalah Ali ibn Rabban al-Tabari. Tokoh lainnya al-Razi, al-Farabi dan Ibnu Sina.c.    Kimia, tokohnya adalah Jabir ibn Hayyan (721-815 M). Tokoh lainnya al-Razi, al-Tuqrai yang hidup di abad ke-12 M.d.   Sejarah dan geografi, tokohnya Ahmad ibn al-Yakubi, Abu Ja’far Muhammad bin Ja’far bin Jarir al-Tabari. Kemudian ahli ilmu bumi yang terkenal adalah Ibnu Khurdazabah (820-913 M).5.      Perkembangan politik, ekonomi dan administrasiPada masa pemerintahan Bani Abbasiyah periode I, kebijakan-kebijakan politik yang dikembangkan antara lain:a.    Memindahkan ibu kota negara dari Damaskus ke Baghdadb.    Memusnahkan keturunan Bani Dinasti umayyahc.    Merangkul orang-orang Persia, dalam rangka politik memperkuat diri, Abbasiyah memberi peluang dan kesempatan besar kepada kaum Mawali.d.   Menumpas pemnberontakan-pemberontakan                              e.    Menghapus politik kastaf.     Para khalifah tetap dari keturunan Arab, sedang para menteri, panglima, gubernur dan para pegawai lainnya dipilih dari keturunan Persia dan Mawali.g.    Ilmu pengetahuan dipandang sebagai suatu yang sangat penting dan muliah.    Kebebasan berfikir sebagai HAM diakui sepenuhnya.i.      Para menteri turunan Persia diberi kekuasaan penuh untuk menjalankan tugasnya dalam pemerintah Selain kemajuan di atas, pada masa pemerintahan Bani Abbasiyah, pertumbuhan ekonomi dapat dikatakan maju dan menunjukkan angka vertikal. Devisa negara penuh dan melimpah ruah. Khalifah al-Mansur merupakan tokoh ekonomi Abbasiyah yang mampu meletakkan dasar-dasar yang kuat dalam ekonomi dan keuangan negara. Di sektor perdaganganpun merupakan yang terbesar di dunia saat itu dan Baghdad sebagai kota pusat perdaganga.6.      KesenianDi antara khalifah Bani Abbasiyah yang mencintai kesenian adalah Harun ar-Rasyid. Beliau menyukai syair-syair. Di antara penyair di masa ini yang terkenal adalah Abu Nawas, yang pada dasarnya seorang ahli hikmah. Khalifah –khalifah Bani Abbasiyah juga menyukai seni arsitektur. Dengan kemenangan demi kemenangan yang dicapai khalifah sebelum ar-Rasyid dan al-Makmun , sehingga makmurlah Negara serta stabilitas politik yang stabil. Khalifah Harun dan para pembesar Negara menimati kemewahan itu dengan hidup di istana-istana yang indah, seperti istana al-Khuld yang diambil dari nama Jamalul Khuld yang diterangkan dalam al-Quran. Istana as-Salam yang diambil dari ayat-ayat al-Qur’an, yakni Darussalam. Dengan nama-nama itu mereka ingin mewujudkan surga di bumi ini. Memang demikianlah sifat penguasa jika kekayaan Negara melimpah dan stabilitas politik aman, hasrat untuk hidup bersenang-senang akan timbul dengan sendirinya. Hal ini kadangkala membuat penguasa melupakan memperkuat sistem meliternya.      C.  Faktor-faktor Pendukung Masa KeemasanAda beberapa faktor yang turut mempengaruhi masa keemasan Bani Abbasiyah, khususnya dalam bidang bahasa,adalah:1.    Terjadinya asimilasi antara bangsa Arab dengan bangsa-bangsa lain yang lebih dahulu mengalami perkembangan dalam bidang ilmu pengetahuan. Asimilasi berlangsung secara efektif dan bernilai guna. Bangsa itu memberi saham-saham tertentu dalam perkembangan ilmu pengetahuan.2.    Gerakan terjemahan yang berlangsung dalam tiga fase.a.       Fase pertama, pada masa khalifah al-Mansur hingga Harun al-Rasyid. Pada fase ini yang banyak diterjemahkan adalah karya-karya dalam bidang astronomi dan mantiqb.      Fase kedua, berlangsung mulai khalifah al-Ma’mun hingga tahun 300 H.c.       Fase ketiga, berlangsung setelah tahun 300 H, terutama setelah adanya pembuatan kertas. Bidang-bidang yang diterjemahkan semakin luas.Dengan gerakan terjemahan, bukan saja membawa kemajuan dalam bidang ilmu pengetahuan umum, tetapi juga ilmu pengetahuan agama. Akan tetapi, secara garis besar ada dua faktor penyebab tumbuh dan kejayaan Bani Abbasiyahyaitu:1.      Faktor internal: faktor yang berasal dari dalam ajaran Islam yang mampu memberikan motivasi bagi para pemeluk untuk mengembangkan peradabannya.2.      Faktor eksternal, ada 4 pengaruh, yaitu:a.       Semangat Islamb.      Perkembangan organisasi negarac.       Perkembangan ilmu pengetahuand.      Perluasan daerah Islam.Adapun penyebab keberhasilan kaum penganjur berdirinya khilafah Bani Abbasiyah adalah karena mereka berhasil menyadarkan kaum muslimin pada umumnya, bahwa Bani Abbas adalah keluarga yang dekat kepada Nabi dan bahwasanya mereka akan mengamalkan al-Qur’an dan Sunnah Rasul serta menegakkan syariat Islam.      D. Lahirnya tokoh-tokoh Intelektual MuslimPada masa Dinasti Abbasiyah, telah banyak tokoh-tokoh intelektual muslim yang berhasil menemukan berbagai bidang ilmu pengetahuan, antara lain yaitu :1.    FilsafatSetelah kitab-kitab filsafat Yunani diterjemahkan ke dalam bahasa Arab, kaum muslimin sibuk mempelajari ilmu filsafat, sehingga lahir filosof dunia yang terkenal, yaitu :a.       Abu Ishak al-kindy (karyanya lebih dari 231 judul)b.      Abu Nashr al-Faraby (karyanya sebanyak 12 buah)c.       Ibnu Sina (karyanya al-Qanun fil al-Thib)d.      Ibnu Bajahe.       Ibnu Thufailf.       Al-Ghazali (terkenal dengan karyanya Ihya’ Ulumuddin)

g.      Ibn Rusyd (terkenal dengan Averoes di wilayah barat)

2. Kedokterana.         Dinasti Abbasiyah telah melahirkan banyak dokter kenamaan, yaitu:b.       Abu Zakaria Yuhana ibn Masawihc.       Sabur ibn Sahald.      Abu Zakaria al-Razi (tokoh pertama yang membedakan cacar dengan measles)e.       Ibnu Sina      3. MatematikaDi antara ahli matematika Islam terkenal adalah beliau pengarang kitab Al-Gebra (al-Jabar), ahli matematika yang berhasil menemukan angka nol (0).      4. Farmasi dan KimiaDi masa para ahli farmasi dan kimia pada masa pemerintahan Dinasti Abbasiyah adalah Ibnu Baithar (karyanya yang terkenal adalah al-Mughni).      5. PerbintanganTokoh ilmu perbintangan antara lain:      a. Abu Mansur al-Falaky      b. Jabir al-Batany (pencipta teropong bintang)      c. Raihan al-Bairleny      d. Abu Ali al-Hasan ibn al-Hitami (terkenal dengan al-Hazen dalam bidang optik).      6. Tafsir dan HaditsIlmu tafsir yang berkembang pesat adalah tafsir al-Ma’tsur dan al-Ra’yi di antara tokoh-tokohnya adalah :a. Ibnu Jarir al-Thabari (ahli tafsir al-Ma’tsur)b. Ibnu Athiyah al-Andalusy (ahli tafsir al-Ma’tsur)c. Abu Bakar Asam (ahli tafsir al-Ra’yi)d. Abu Muslim Muhammad (ahli tafsir al-Ra’yi)Sedangkan tokoh ilmu hadits yang terkenal antara lain :a.       Imam Bukharib.      Imam Muslimc.       At turmizid.      Ibnu Majahe.       Abu Dawudf.       Al-Nasa’i7. Kalam dan BahasaPerdebatan para ahli mengenai dosa, pahala, surga, dan neraka serta pembicaraan mereka mengenai ilmu ketuhanan atau tauhid menghasilkan ilmu, yaitu ilmu tauhid dan ilmu kalam. Para pelopornya adalah Jaham ibnu Shafwan, Wasil bin Atha’.Sedangkan ilmu bahasa yang berkembang pada waktu itu adalah nahwu, bayan, badi’ dan arudl. Di antara ilmuwan bahasa yang terkenal, adalah:a. Imam Sibawih (karyanya terdiri dari 2 jilid setebal 1.000 halaman)b. Al-Kasaic. Abu Zakaria al-Farra (kitab nahwunya terdiri dari 6.000 halaman)D. Munculnya Dinasti-Dinasti Kecil yang Memerdekakan DiriWilayah kekuasaan Abbasiyah pada periode pertama hingga masa keruntuhan sangat luas, meliputi berbagai bangsa yang berbeda, seperti Maroko, Mesir, Syria, Irak, Persia, Turki dan India. Walaupun dalam kenyataannya banyak daerah yang tidak dikuasai oleh khalifah. Secara rill daerah-daerah itu berada di bawah kekuasaaan gubernur-gubernurbersangkutan. Hubungan dengan khalifah hanya ditandai dengan pembayaran upeti. Ada kemungkinan penguasa Bani Abbas sudah cukup puas dengan pengakuan nominal, dengan pembayaran upeti. Alasannya, karna khalifah tidak cukup kuat untuk membuat mereka tunduk, tingkat saling percaya di kalangan penguasa dan pelaksana pemerintahan sangat rendah dan juga para penguasa Abbasiyah lebih menitik beratkan pembinaan peradaban dan kebudayaan daripada politik dan ekspansi. Selain itu, penyebab utama mengapa banyak daerah yang memerdekakan diri adalah terjadinya kekacauan atau perebutan kekuasaan di pemerintahan pusat yang dilakukan oleh bangsa Persia dan Turki. Akibatnya propinsi-propinsi tertentu di pinggiran mulai lepas dari genggaman penguasa Bani Abbas. Ini bisa terjadi dengan dua cara,pertama, seorang pemimpin lokal memimpin suatu pemberontakan dan berhasil memperoleh kemerdekaan penuh, seperti Dinasti Dinasti umayyah di Spanyol dan Idrisiyah di Marokko. Kedua, seorang yang ditunjuk menjadi gubernur oleh khalifah yang kedudukannya semakin kuat, seperti Dinasti Aghlabiyah di Tunisiyah dan Thahiriyyah di Khurasan.Dinasti yang lahir dan memisahkan diri dari kekhalifahan Baghdad pada masa Khilafah Abbasiyah, di antaranya adalah:1.    Yang berkembasaan Persia: Thahiriyyah di Khurasan (205-259 H),Shafariyah di Fars (254-290 H), Samaniyah di Transoxania (261-389 H),Sajiyyah di Azerbaijan (266-318 H), Buwaihiyyah, bahkan menguasai Baghdad (320-447).2.    Yang berbangsa. Turki: Thuluniyah di Mesir (254-292 H), Ikhsyidiyah di Turkistan (320-560 H), Ghaznawiyah di Afganistan (352-585 H), Dinasti Saljuq dan cabang-cabangnya.3.    Yang berbangsa Kurdi: al-Barzukani (348-406 H), Abu Ali (380-489 H), Ayubiyah (564-648 H).4.    Yang berbangsa Arab: Idrisiyyah di Marokko (172-375 H), Aghlabiyyah di Tunisia (180-289 H), Dulafiyah di Kurdistan (210-285 H), Alawiyah di Tabaristan (250-316 H), Hamdaniyah di Aleppo dan Maushil (317-394 H), Mazyadiyyah di Hillah (403-545 H), Ukailiyyah di Maushil (386-489 H), Mirdasiyyah di Aleppo 414-472 H).a.      Dinasti SaljuqDinasti Saljuq dirintis oleh Saljuq ibn Tuqaq, yang kemudian diproklamirkanpada masa Thugrul Bek yang mendapat legalitas dari khalifah al-Qaim. Dinasti Saljuq merupakan Dinasti yang berkuasa pada masa kekhalifahan Dinasti BaniAbbasiyah.Dinasti Saljuq terbagi kepada 5 cabang yaitu, Saljuq Agung (Raya), SaljuqKirman, Saljuq Syria, Saljuq Irak dan Saljuq Rum atau Asia Kecil. Dinasti Saljuq memberikan kontribusi yang besar terhadap peradaban Islam, kemajuan yang dicapai pada era ini menjadikan dunia Islam sebagai pusat ilmu pengetahuan dan peradaban, kemajuan tersebut meliputi kemajuan dalam bidang ilmu pengetahuan,kemajuan dalam bidang sosial politik dan kemajuan di bidang seni dan arsitektur. Dinasti Saljuq mengalami kemunduran yang membawa kepada kehancuran disebabkan oleh faktor internal, terjadi perebutan kekuasaan antara anggota keluarga. Ini merupakan benih perpecahan yang ditanam sendiri dengan membagi wilayah kekuasaan menjadi beberapa bagian. Disamping itu faktor ekstemal juga mempunyai andil yang signifikan dalam hal ini yaitu terjadinya penyerangan yang dilakukan oleh tentara Romawi.Kehancuran Dinasti Saljuq /Bani Saljuq merupakan tonggak kehancuran Dinasti Abbasiyah secara nyata, walaupun 400 tahun sebelum itu benih-benih kemunduran Dinasti Abbasiyah ini sudah terlihat Ada beberapa faktor yang melatar belakangi kehancuran Dinasti Abbasiyah yaitu faktor internal seperti perebutan kekuasaan, munculnya Dinasti-Dinasti kecil yang memerdekakan diri, kemerosotan dalam bidang ekonomi serta munculnya aliran-aliran sesat dan fanatisme keagamaan. Di samping faktor intemal tersebut, faktor eksternal juga tidak kalah penting dalam mewujudkan kehancuran Dinasti Abbasiyah seperti perang salib dan serangan dari tentara mongol yang meluluhlantakkan Baghdad. Dengan jatuhnya Baghdad ke tangan tentara mongol maka kondisi tersebut dianggap sebagai akhir kekuasaan Dinasti Abbasiyah.b.      Dinasti FatimiyahDinasti Fatimiyah juga disebut dengan Dinasti Ubaidillah, dengan pendirinya yaitu Ubaidillah al-Mahdi yang datang dari Syria ke Afrika Utara. Dinasti ini beraliran Syi’ah Islami’ilah, pusat pemerintahannya di Cairo. Dinasti ini mengalami kejayaannya pada masa khalifah Abu Mansur Nizar Al-Aziz (975 M – 996 M). Dan pada masa itulah, dengan prestasi gemilangnya dalam bidang pemerintahan, ekonomi sosial, di bidang ilmu dan perkembangan intelektual islam, syiah Ismailiyah sebagai doktrin teologi dan madzhab tata Negara Negara Fatimiyah mengalami masa keemasan. Tradisi yang terbangun dalam Dinasti Fatimiyah ini, doktrin Syi’ah begitu kental. Mereka mengadakan hari-hari perayaan, termasuk hari perayaan kaum syi’ah seperti Maulud Nabi, hari jadi sayyidina Hassan dan Husein serta hari jadi Siti Fatimah. Pada malam hari perayaan ini semua masjid dinyalakan lampu dan tilawah turut diadakan di masjid-massjid.Dinasti Fatimiyah dengan segala prestasi dan kemundduranya dalam tinta sejarah peradaban dunia Islam telah menjadi perjalanan dinamika umat Islam di Mesir. Dalam rentang beberapa periode Dinasti ini telah mengukirkan nama harumnya bagi kemajuan dan kebesaran serta kejayaan Islam.c.       Dinasti BuwaihPertama kali munculnya Bani Buwahi ini berasal dari daerah yang bernama Daelam atau Jilan yang bertempat di sebelah barat laut Kaspia. Saat itu ada pertikaian antara Rabarestan dan Tahiriyah dari Khurasan. Dari golongan Rabarestan telah meminta Hasan bin Ali dari bani umayah untuk membantunya. Tawaran itu di terima dan akhirnya peperangan antara kedua lascar tersebut dimenangkan oleh Rabarestan dan kemenagan inilah yang membuat Hasan untuk di jadikan sebagai penyebaran Islam    Masa keemasa Daulah Buwaihi adalah pada masa Addud putra dari Rukn. Addud selain menjadi penguasa juga orang yang cerdas, dia berhasil menyatukan kerajaan-kerajaan kecil dan menikahi putra kholifah Al-Tho’I agar mempunyai keturunan yang melanjutkan kekuasaanya. Adud juga berhasil membuat Banyak sekali pertempuran antara saudara sehingga membuat menjadi lemah. Akhir-akhir dari kekuasaan ini penguasa-penguasanya tidak cakap. Apalagi banyak pertikaian antara Sunni dan Syi’ah. Saat itu tentara turki yang ada di Bagdad terus membuat pertikaian . ketika Jalal meninggal dunia Abu-Kalijar mewarisi kekuasaan ayahnya. Mualai saat itulah muncul golongan Saljuk dan pada tahun 1055 raja Saljuk mengirim utusanya untuk menyerang Bagdad dan mengakhiri pemerintahan bani Buwaihi. Raja terkhir dari Abasiyah saat itu adalah Al-Qaim.E. Runtuhnya Dinasti AbbasiyahSebab –sebab keruntuhan Dinasti Abbasyiah :A.      Keruntuhan dari segi internal ( dari dalam )-                 Mayoritas khalifah Abbasyiah periode akhir lebih mementingkan urusan pribadi dan melalaikan tugas dan kewajiban mereka terhadap negara.-                 Luasnya wilayah kekuasaan kerajaan Abbasyiah, sementara komunikasi pusat dengan daerah sulit dilakukuan.-                 Semakin kuatnya pengaruh keturunan Turki, mengakibatkan kelompok Arab dan Persia menaruh kecemburuan atas posisi mereka.-                 Dengan profesionalisasi angkatan bersenjata ketergantungan khalifah kepada mereka sangat tinggi.-                 Permusuhan antar kelompok suku dan kelompok agama.-                 Merajalelanya korupsi dikalangan pejabat kerajaan.-                 Fanatisme pada golongan dan suku.B.       Keruntuhan dari segi eksternal (dari luar )-          Perang Salib yang berlangsung beberapa gelombang dan menelan banyak korban.-          Penyerbuan Tentara Mongol dibawah pimpinan Hulagu Khan yang menghancrkan Baghdad. Jatuhnya Baghdad oleh Hukagu Khan menanndai berakhirnya kerajaan Abbasyiah dan muncul: Kerajaan Syafawiah di Iran, Kerajaan Usmani di Turki, dan Kerajaan Mughal di India.A.  KesimpulanDinamakan khilafah bani Abbasiyah karena para pendiri dan penguasanya adalah keturunan al Abbas paman Nabi Muhammad SAW. Dinasti ini didirikan oleh Abdullah al-Saffah ibn Muhammad ibn Ali ibn Abdullah ibn Abbas. Pada periode pertama pemerintahan bani Abbas mencapai masa keemasannya.Secara politis, khalifah betul-betul tokoh yang kuat dan merupakan pusat kekuasaan politik dan agama sekaligus. Di sisi lain, kemakmuran masyarakat mencapai tingkat tertinggi. Periode ini juga berhasil menyiapkan landasan bagi perkembangan filsafat dan ilmu pengetahuan dalam Islam. Namun setelah periode ini berakhir pemerintahan Bani Abbas mulai menurun dalam bidang politik meskipun filsafat dan ilmu ilmu pengetahuan terus berkembang.Pada mulanya ibu kota negera adalah al-Hasyimiyah dekat kufah. Namun untuk lebih memantapkan dan menjaga setabilitas Negara al-Mansur memindahkan ibu kota Negara ke Bagdad.Dengan demikian pusat pemerintahan Dinasti Abbasiyah berada di tengah-tengah bangsa Persia. Al-Mansur melakukan konsolidasi dan penertiban pemerintahannya. Dia mengangkat sejumlah personal untuk menduduki jabatan di lembaga eksekutif dan yudikatif. Dia menciptakan tradisi baru dengan mengangkat Wazir sebagai koordinator departemen, dia juga menbentuk protokol Negara, sekertaris, dan kepolisian Negara disamping membenahi angkatan bersenjata. Jawatan pos yang sudah ada ditingkatkan peranannya dari mengatar surat sampai menghimpun seluruh informasi di daerah-daerah sehingga administrasi kenegaraan dapat berjalan lancar.Puncak perkembangan Dinasti Abbasiyah tidak seluruhnya berawal dari kreatifitas penguasa Bani Abbasiyah sendiri. Sebagian diantaranya sudah dimulai sejak awal kebangkitan Islam. Dalam bidang pendidikan misalnya di awal Islam, lembaga pendidikan sudah mulai berkembang. Namun lembaga-lembaga ini kemudian berkembang pada masa pemerintahan Bani Abbas dengan berdirinya perpustakaan dan akademi.Tokoh-tokoh terkenal dalam bidang filsafat antara lain al-Farabi, Ibnu Sina, dan Ibnu Rusyd. Al-Farabi menulis buku tentang filsafat, logika, jiwa, kenegaraan, etika, dan interpretasi terhadap filsafat Aristoteles. Ibnu Sina juga banyak mengarang buku tentang filsafat dan kedokteran.B.  SaranDari penjelasan di atas kita sebagai umat Islam dapat mengambil pelajaran. Sebuah sistem yang teratur akan menghasilkan pencapaian tujuan yang maksimal, seperti kisah pendirian Dinasti Abbasiyah. Mereka bisa mendirikan Dinasti di dalam sebuah negara yang dikuasai suatu Dinasti yang menomorduakan mereka. Selain itu dari sejarah kekuasaan Dinasti Abbasiyah ini kita juga bisa mengambil manfaat yang bisa kita rasakan sampai saat ini, yaitu perkembangan ilmu pengetahuan. Seharusnya kita yang hidup pada zaman modern bisa meneruskan perjuangan para ilmuwan zaman Dinasti Abbasiyah dahulu.

Sebaliknya, kita juga dapat belajar dari kekurangan-kekurangan yang ada pada Dinasti besar ini agar tidak sampai terjadi pada diri kita dan anak cucu kita. Mereka telah dibutakan oleh kekuasaan, sehingga mereka tega membantai hampir seluruh keluarga Dinasti Dinasti umayyah yang notabene adalah sesama umat Islam. Selain itu kecerobohan yang terjadi pada masa Dinasti Dinasti umayyah terulang lagi pada masa Dinasti Abbasiyah yang menyebabkan runtuhnya kekuasaan Dinasti Abbasiyah. Kebiasaan penguasa berfoya-foya menyebabkan runtuhnya kekuasaan yang telah susah payah mereka dirikan. 

DAFTAR PUSTAKAAbdullah, M.Yatimin.2006.Studi islam kontemporer.Jakarta: AMZAHHassan, Hassan Ibrahim.1989. Sejarah dan Kebudayaan Islam. Yogyakarta.Syalabi, A. 2008. Sejarah dan Kebudayaan Islam Jilid 3. Jakarta: Pustaka Al Husna Baru.

DOC) Sejarah Berdirinya Dinasti Abbasiyah | Teguh Prasetyo - Academia.edu

Proses Berdirinya Dinasti Abbasiyah : proses, berdirinya, dinasti, abbasiyah, Sejarah, Berdirinya, Dinasti, Abbasiyah, Teguh, Prasetyo, Academia.edu

Sejarah Berdirinya Dinasti Abbasiyah

Proses Berdirinya Dinasti Abbasiyah : proses, berdirinya, dinasti, abbasiyah, Sejarah, Berdirinya, Dinasti, Abbasiyah

Sejarah Berdirinya Dinasti Abbasiyah

Proses Berdirinya Dinasti Abbasiyah : proses, berdirinya, dinasti, abbasiyah, Sejarah, Berdirinya, Dinasti, Abbasiyah

DOC) Dinasti Abbasiyah 1. Berdirinya Dinasti Abbasiyah | Nata R - Academia.edu

Proses Berdirinya Dinasti Abbasiyah : proses, berdirinya, dinasti, abbasiyah, Dinasti, Abbasiyah, Berdirinya, Academia.edu

19+ Sejarah Berdirinya Dinasti Abbasiyah Lengkap

Proses Berdirinya Dinasti Abbasiyah : proses, berdirinya, dinasti, abbasiyah, Sejarah, Berdirinya, Dinasti, Abbasiyah, Lengkap

Dinasti Abbasiyah Adalah Suatu Dinasti (Bani Abbas)

Proses Berdirinya Dinasti Abbasiyah : proses, berdirinya, dinasti, abbasiyah, Dinasti, Abbasiyah, Adalah, Suatu, (Bani, Abbas)

Sejarah Berdirinya Dinasti Bani Abbasiyah – IlmuSosial.id

Proses Berdirinya Dinasti Abbasiyah : proses, berdirinya, dinasti, abbasiyah, Sejarah, Berdirinya, Dinasti, Abbasiyah, IlmuSosial.id

Sejarah Berdirinya Bani Abbasiyah – IlmuSosial.id

Proses Berdirinya Dinasti Abbasiyah : proses, berdirinya, dinasti, abbasiyah, Sejarah, Berdirinya, Abbasiyah, IlmuSosial.id

Jelaskan Faktor Faktor Yang Mempengaruhi Berdirinya Daulah Abbasiyah? - Brainly.co.id

Proses Berdirinya Dinasti Abbasiyah : proses, berdirinya, dinasti, abbasiyah, Jelaskan, Faktor, Mempengaruhi, Berdirinya, Daulah, Abbasiyah?, Brainly.co.id

Jelaskan Secara Singkat Proses Berdirinya Dinasti Abbasiyah - Brainly.co.id

Proses Berdirinya Dinasti Abbasiyah : proses, berdirinya, dinasti, abbasiyah, Jelaskan, Secara, Singkat, Proses, Berdirinya, Dinasti, Abbasiyah, Brainly.co.id

PROSES TERBENTUKNYA Dinasti ABBASIYAH.pptx

Proses Berdirinya Dinasti Abbasiyah : proses, berdirinya, dinasti, abbasiyah, PROSES, TERBENTUKNYA, Dinasti, ABBASIYAH.pptx